Jong-un Lempar Tantangan ke Biden, Korut Siap Konfrontasi dengan AS

loading...
Jong-un Lempar Tantangan ke Biden, Korut Siap Konfrontasi dengan AS
Pemimpin Korut Kim Jong-un melempar tantangan ke presiden AS terpilih Joe Biden. Foto/Strits Times
SEOUL - Korea Utara (Korut) baru saja selesai menggelar kongres pertama Partai Buruh yang berkuasa di negara itu, kurang dari dua minggu sebelum pelantikan Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat (AS) yang baru. Pertemuan langka partai yang berkuasa di Korut itu berakhir dengan pemberian gelar baru secara simbolis kepada pemimpin negara itu, Kim Jong-un . Pertemuan itu juga menghasilkan tantangan bagi presiden AS yang akan datang.

Dalam pertemuan tersebut, mengutip pembenaran yang digunakan Korut untuk terus maju dengan program senjata nuklirnya, Kim Jong-un menyebut AS sebagai "musuh terbesar" negaranya. Kemajuan denuklirisasi, katanya, akan sepenuhnya bergantung pada diakhirinya agresi Amerika.(Baca juga: Kim Jong-un: Korut Harus Terus Kembangkan Senjata Nuklir )

"Kegiatan politik luar negeri kami harus difokuskan dan diarahkan untuk menaklukkan AS, musuh terbesar kami dan hambatan utama bagi perkembangan inovasi kami," kata Kim, menurut kantor berita resmi negara itu KCNA.





"Tidak peduli siapa yang berkuasa di AS, sifat AS yang sebenarnya dan kebijakan fundamentalnya terhadap Korea Utara tidak pernah berubah," tambahnya.

“Kunci untuk membangun hubungan baru antara (Korea Utara) dan Amerika Serikat adalah apakah Amerika Serikat menarik kebijakan permusuhannya,” tegasnya seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (12/1/2021).

Tantangannya ke Washington termasuk prospek kapal selam bertenaga nuklir, yang sekarang dilaporkan dalam tahap pengujian, dan rencana untuk membangun teknologi nuklir yang ada dengan hulu ledak nuklir yang lebih kecil untuk diterapkan secara berbeda tergantung pada subjek target.



Hampir satu dekade sejak ia menggantikan ayahnya, Kim Jong-il, sebagai anggota ketiga Dinasti Kim yang memerintah Korut, Kim membuka kongres dengan pengakuan atas kegagalan yang jarang dilakukan. Setahun krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya - penutupan perbatasan yang dipaksakan oleh pandemi dengan mitra dagang terbesarnya China, bencana alam dan sanksi internasional - telah menyebabkan kegagalan hampir total dari rencananya untuk ekonomi negara yang sudah rapuh, katanya.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top