Pemimpin Tertinggi Iran Menolak Negosiasi Baru dengan Barat

loading...
Pemimpin Tertinggi Iran Menolak Negosiasi Baru dengan Barat
Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei. Foto/business recorder
TEHERAN - Pemimpin Tertinggi Iran menolak prospek negosiasi baru dengan Barat meski pemerintah Teheran optimis dengan "ketiadaan Donald Trump " dan sanksi-sanksinya.

Kemenangan Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih Joe Biden telah meningkatkan kemungkinan bahwa Amerika Serikat dapat bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir yang dicapai Iran dengan kekuatan dunia pada 2015. Saat itu sanksi dicabut sebagai imbalan atas pembatasan program nuklir Iran.

Presiden Donald Trump membawa AS keluar dari kesepakatan itu pada 2018, dan Teheran menanggapi dengan mengurangi kepatuhannya pada isi perjanjian.





Staf Biden mengatakan mantan wakil presiden itu bersedia memulihkan kesepakatan asalkan Iran kembali mematuhinya. Tetapi para diplomat dan analis juga mengatakan ini tidak mungkin terjadi dalam semalam karena kedua pihak menginginkan komitmen tambahan. (Baca Juga: Arab Saudi Ingin Jadi Bagian Kesepakatan Apapun Antara AS dan Iran)

Washington ingin Iran mengekang program rudal yang tidak tercakup dalam kesepakatan nuklir, dan mengurangi intervensi di Timur Tengah. (Lihat Infografis: AS Ujicoba Jet Siluman F-35 untuk Serangan Nuklir Supersonik)

Iran sejak lama mengatakan tidak akan bernegosiasi mengenai rudal, dan tidak ada pembicaraan yang dapat dimulai kecuali Washington kembali ke perjanjian nuklir serta mencabut sanksi tanpa syarat. (Lihat Video: Siapkan Langkah Hukum, JK Bantah Danai Kepulangan Rizieq)



Dalam pernyataan yang dilaporkan televisi pemerintah pada Selasa (24/11), Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei menyatakan keraguannya tentang keseluruhan proyek negosiasi dengan Barat.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top