Penggantian Hakim Agung AS Tentukan Pertarungan Pemilu Presiden AS

loading...
Penggantian Hakim Agung AS Tentukan Pertarungan Pemilu Presiden AS
Warga menuliskan pesan duka cita di Gedung Mahkamah Agung Amerika Serikat untuk mengenang kematian Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg di Washington, Amerika Serikat, kemarin. Foto/Reuters
A+ A-
WASHINGTON - Kematian anggota hakim Mahkamah Agung Ruth Bader Ginsburg mengguncang perpolitikan Amerika Serikat (AS). Penentuan dan pemilihan pengganti Ginsburg juga akan menentukan pertarungan Pemilu Presiden AS.

Kekosongan hakim agung dan penentuan hakim agung itu juga menjadi kartu kunci untuk mendukung kemenangan Presiden Donald Trump dari Partai Republik dan Joe Biden dari Partai Demokrat.

Ginsburg dikenal sebagai hakim yang memperjuangkan hak-hak sipil, aborsi, imigrasi, dan perawatan kesehatan. Kematiannya memberikan kesempatan bagi Trump untuk memperluas mayoritas konservatif pada komposisi hakim agung. (Baca: DPR Akan Bahas Perppu Pilkada Jilid II)

Posisi hakim agung juga menyangkut keseimbangan ideologi di Mahkamah Agung yang menjadi pertarungan. Trump sangat berkepentingan untuk mengganti ikon liberal dengan hakim konservatif. Dia dan Republik berkepentingan untuk memberikan hadiah kepada pendukungnya dalam memilih hakim yang memiliki peluang untuk membatalkan hak aborsi.



Bagaimanapun ini menciptakan pertarungan politik brutal dan berisiko tinggi, yang terjadi pada saat AS sudah penuh dengan perselisihan partisan dan tekanan psikologis.

“Sela pada posisi hakim agung menjadi kartu buas pada pertarungan,” kata Jim Manley, mantan penasihat Senator Harry Reid yang pernah menjadi pemimpin Partai Demokrat di Senat dilansir Reuters.

Jika Trump berhasil menunjuk hakim agung dari kalangan konservatif, maka itu akan memicu perpecahan dan polarisasi AS kurang 50 hari sebelum pemilu. Trump sendiri akan menominasikan pengganti Ginsburg tanpa menunda. Pemilihan pengganti Ginsburg juga akan mengalihkan kritikan tajam terhadap pengelolaan pandemi virus korona dan resesi ekonomi. (Baca juga: Sahabat Nabi Tidak Bermazhab, Benarkah?)



“Itu akan menjadi pertarungan besar. Itu akan berdampak serius terhadap pemilu,” kata David Gergen, penasihat politik yang pernah menjabat pada empat presiden AS, baik Republik dan Demokrat. Selama Trump berkuasa, dia sudah menunjuk dua hakim konservatif, yakni Neil Gorsuch pada 2017 dan Brett Kavanaugh pada 2018. Mahkamah Agung saat ini dipandang memiliki mayoritas konservatif 5–4 dalam banyak kasus.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top