alexametrics

Peraih Nobel: Penyebaran Corona Melambat, Pandemi Akan Berakhir

loading...
Peraih Nobel: Penyebaran Corona Melambat, Pandemi Akan Berakhir
Michael Levitt, peraih Hadiah Nobel Kimia berkebangsaan Amerika Serikat-Inggris-Israel. Foto/REUTERS
A+ A-
TEL AVIV - Michael Levitt, peraih Hadiah Nobel Kimia mengatakan penyebaran virus corona baru, COVID-19, melambat di China dan tidak akan menimbulkan risiko bagi sebagian besar orang.

Levitt, ahli biofisika Amerika Serikat-Inggris-Israel, memuji Israel atas tindakan pencegahan penyebaran COVID-19. Dia mengatakan kebanyakan orang secara alami kebal, dan karena tingkat infeksi di China melambat, maka "akhir pandemi sudah dekat."

Dia meraih Hadiah Nobel Kimia karena pengembangan model multiskala untuk sistem kimia yang kompleks. Meskipun spesialisasinya bukan di bidang epidemiologi, ia secara akurat memperkirakan pelambatan penyebaran virus pada bulan Februari, yang memberikan harapan bagi mereka yang terkena dampak lockdown.



Tetapi jauh dari menjadi seorang nabi zaman modern, dia menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan Calcalist bahwa dia hanya menghitung angka-angkanya.

Istri Levitt, Shoshan Brosh, adalah seorang peneliti seni China, yang berarti bahwa pasangan itu secara teratur melakukan perjalanan antara Amerika, Israel dan China. Akibatnya, ketika virus itu menyebar di provinsi Hubei, Levitt menulis surat kepada teman-teman China-nya untuk mendukung.

"Ketika mereka menjawab kami, menggambarkan betapa rumitnya situasi mereka, saya memutuskan untuk melihat lebih dalam pada angka-angka dengan harapan mencapai beberapa kesimpulan," kata Levitt, seperti dikutip dari Jerusalem Post, Senin (23/3/2020).

“Tingkat infeksi virus di provinsi Hubei meningkat 30 persen setiap hari—itu adalah statistik yang menakutkan. Saya bukan ahli influenza tetapi saya bisa menganalisis angka dan itu adalah pertumbuhan eksponensial."

Seandainya pertumbuhan berlanjut pada tingkat itu, seluruh dunia akan terinfeksi dalam 90 hari. Tetapi ketika Levitt terus memproses angka-angkanya, polanya berubah. Pada 1 Februari, ketika dia pertama kali melihat statistik, Provinsi Hubei memiliki 1.800 kasus baru sehari. Hingga 6 Februari, jumlah itu telah mencapai 4.700 kasus baru per hari.

Tetapi pada 7 Februari, sesuatu berubah. "Jumlah infeksi baru mulai menurun secara linear dan tidak berhenti," kata Levitt.

"Seminggu kemudian, hal yang sama terjadi dengan jumlah kematian. Perubahan dramatis pada kurva ini menandai titik tengah dan memungkinkan prediksi yang lebih baik tentang kapan pandemi akan berakhir. Berdasarkan itu, saya menyimpulkan bahwa situasi di seluruh China akan membaik dalam dua minggu. Dan, memang, sekarang ada sangat sedikit kasus infeksi baru," paparnya.

Levitt menyamakan tren dengan penurunan suku bunga; jika seseorang menerima suku bunga 30 persen pada tabungan mereka pada Hari 1, tingkat 29 persen pada Hari 2, dan seterusnya. "Anda mengerti bahwa pada akhirnya, Anda tidak akan menghasilkan banyak," ujarnya.

Demikian pula, meskipun kasus baru dilaporkan di China, itu mewakili sebagian kecil dari yang dilaporkan pada tahap awal. "Bahkan jika tingkat bunga terus menurun, Anda masih menghasilkan uang," katanya.

"Jumlah yang Anda investasikan tidak berkurang, itu hanya tumbuh lebih lambat. Ketika membahas penyakit, itu sangat menakutkan orang karena mereka terus mendengar tentang kasus baru setiap hari. Tetapi fakta bahwa tingkat infeksi melambat berarti akhir pandemi sudah dekat."

Dengan memplot data ke depan, Levitt memperkirakan bahwa virus itu kemungkinan akan hilang dari China pada akhir Maret.

Alasan untuk perlambatan ini disebabkan oleh kenyataan bahwa model eksponensial berasumsi bahwa orang dengan virus akan terus menginfeksi orang lain pada tingkat yang stabil. Pada fase awal COVID-19, angka itu rata-rata adalah 2,2 orang per hari.

"Dalam model pertumbuhan eksponensial, Anda menganggap bahwa orang baru dapat terinfeksi setiap hari, karena Anda terus bertemu orang baru," kata Levitt.

"Tetapi, jika Anda mempertimbangkan lingkaran sosial Anda sendiri, pada dasarnya Anda bertemu orang yang sama setiap hari. Anda dapat bertemu orang baru di transportasi umum, misalnya; tetapi bahkan di bus, setelah beberapa waktu sebagian besar penumpang akan terinfeksi atau kebal," lanjut dia.

Namun, itu tidak berarti Levitt menolak tindakan pencegahan yang dilakukan oleh pemerintah di seluruh dunia. "Anda jangan memeluk setiap orang yang Anda temui di jalan sekarang, dan Anda hindari pertemuan langsung dengan seseorang yang menderita flu, seperti yang kami alami," kata Levitt.

“Semakin Anda patuh, semakin Anda dapat menjaga infeksi dalam pengecekan. Jadi, dalam kondisi ini, operator hanya akan menginfeksi 1,5 orang setiap tiga hari dan tarifnya akan terus turun."

Namun, isolasi dan pembatasan kontak sosial bukan satu-satunya faktor yang berperan. Di Wuhan, tempat virus pertama kali muncul, seluruh populasi secara teoritis berisiko terinfeksi, tetapi hanya 3 persen yang terinfeksi.

Kapal pesiar Diamond Princess mewakili skenario terburuk dalam hal penyebaran penyakit, karena batas dekat dari kapal menawarkan kondisi optimal agar virus dapat dilewatkan di antara mereka yang ada di atas kapal. Kepadatan populasi di atas kapal itu setara dengan mencoba menjejalkan seluruh populasi Israel ke area seluas 30 kilometer persegi. Selain itu, kapal memiliki AC sentral dan sistem pemanas, serta ruang makan komunal.

“Itu adalah kondisi yang sangat nyaman untuk virus dan masih—hanya 20 persen yang terinfeksi. Memang banyak, tetapi sangat mirip dengan tingkat infeksi flu biasa," kata Levitt. Berdasarkan angka-angka itu, kesimpulannya adalah bahwa kebanyakan orang secara alami kebal.

Melihat gambar itu secara global, Levitt enggan membuat prediksi negara-demi-negara mengenai kapan penyebaran virus akan melambat. China mendekati titik di mana jumlah infeksi baru akan menjadi nol, sementara Korea Selatan telah bergerak melewati titik tengah, dan mulai melihat perlambatan dalam tingkat infeksi baru.

Tingkat kematian Italia yang lebih tinggi, kata dia, kemungkinan disebabkan oleh fakta bahwa orang lanjut usia merupakan persentase populasi yang lebih besar daripada di negara-negara lain seperti China atau Prancis.

“Lebih jauh, budaya Italia sangat hangat, dan orang Italia memiliki kehidupan sosial yang sangat kaya. Karena alasan ini, penting untuk membuat orang terpisah dan mencegah orang sakit melakukan kontak dengan orang sehat," katanya.

Menurut Levitt, Israel tidak memiliki cukup kasus untuk menyediakan data yang berguna untuk membuat prediksi, meskipun ia memuji pemerintah atas tindakan pencegahannya. "Semakin parah tindakan defensif yang diambil, semakin mereka akan membeli waktu untuk mempersiapkan perawatan yang dibutuhkan dan mengembangkan vaksin," katanya.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak