2 Teroris ISIS Ini Takut Masuk Penjara Horor AS yang Dijuluki 'Neraka di Bumi'

loading...
2 Teroris ISIS Ini Takut Masuk Penjara Horor AS yang Dijuluki Neraka di Bumi
Editor Daily Mirror, Chris Hughes (kiri) saat mewawancarai tersangka teroris ISIS geng The Beatles, Alexanda Kotey. Foto/Daily Mirror
A+ A-
LONDON - Dua tersangka teroris kelompok ISIS asal Inggris mengaku takut jika nantinya menghabiskan hidupnya di penjara yang paling ditakuti di Amerika Serikat (AS), Alcatraz of the Rockies. Itu merupakan penjara dengan keamanan supermaksimum yang dijuluki sebagai "neraka di Bumi".

Alexanda Kotey, 36, dan El-Shafee el-Sheikh, 32, adalah anggota ISIS dari kelompok "The Beatles", kelompok yang pernah mengeksekusi mati sejumlah sandera saat kelompok teroris itu berjaya di wilayah Irak dan Suriah beberapa tahun lalu. Keduanya menghadapi rendisi ke Amerika Serikat setiap hari setelah Amerika setuju bahwa mereka tidak akan menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah.

Di dalam penjara Alcatraz of the Rockies, para tahanannya dikurung sendirian di dalam sel tanpa jendela selama 23 jam sehari. Penjara yang sangat ditakuti ini berada di Florence, Colorado. Penjara Alcatraz of the Rockies juga dikenal sebagai penjara Florence Supermax.

Pada bulan Maret, Mahkamah Agung Inggris menganggap bahwa memberikan bukti kepada negara asing yang dapat digunakan dalam penuntutan hukuman mati adalah melanggar hukum. Sekarang ancaman eksekusi itu telah dicabut, dan badan intelijen Inggris; MI5, dapat berbagi intelijen yang dapat mengidentifikasi mereka sebagai bagian dari sel "The Beatles" yang dipimpin oleh Mohammed “Jihadi John” Emwazi.



Kotey yang jadi tahanan di Irak mengungkapkan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Mirror di Ladbroke Grove, London Barat, tentang ketakutannya berakhir di penjara AS tersebut. Dia mengakui bahwa dirinya dan el-Sheikh telah menaruh harapan mereka untuk dikirim kembali ke Inggris—yang telah mencabut kewarganegaraan mereka—untuk menghabiskan "beberapa waktu di penjara".

Ditanya bagaimana perasaannya tentang dikirim ke Amerika, dia menciut di kursinya dan menggelengkan kepalanya. Suaranya serak ketika dia berkata: “Saya tidak ingin menghabiskan waktu di penjara di AS. Itu tidak bagus."

"Itu akan menjadi hal terburuk yang bisa terjadi," ujarnya, yang dikutip dari Mirror, Senin (24/8/2020). (Baca: Hendak Membom Katedral St Paul, Wanita Pro-ISIS Ini Dipenjara Seumur Hidup)



Kotey ditangkap oleh tentara Pasukan Demokratik Suriah (SDF) pada tahun 2018, tetapi menganggap waktu yang dihabiskan untuk daftar "bunuh atau tangkap" CIA sebagai bagian dari waktunya di tahanan.
halaman ke-1 dari 4
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top