alexametrics

Dubes Inggris Sebut Trump Tarik AS dari Perjanjian Nuklir karena Benci Obama

loading...
Dubes Inggris Sebut Trump Tarik AS dari Perjanjian Nuklir karena Benci Obama
Dubes Inggris untuk AS menyebut Presiden Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir Iran karena benci dengan pendahulunya Barack Obama. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Duta Besar Inggris untuk Amerika Serikat (AS), Kim Darroch mengatakan, Presiden Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran karena perjanjian itu terkait dengan pendahulunya, Barack Obama. Begitu bunyi kabel diplomatik Dubes AS untuk Inggris yang bocor.

"Pemerintahan diatur atas tindakan vandalisme diplomatik, tampaknya karena alasan ideologis dan pribadi - itu adalah kesepakatan Obama," tulis duta besar Kim Darroch dalam kabel diplomatik pada Mei 2018 yang dikutip Middle East Eye dari Daily Mail, Minggu (14/7/2019).

Kabel diplomatik itu dimasukkan dalam batch kedua dari laporan kebocoran memo rahasia yang diterbitkan oleh surat kabar Daily Mail. Batch pertama dari bocornya memo rahasia ini menyebabkan Darroch mengundurkan diri awal pekan ini.



Baca juga: Paska Insiden Memo Bocor, Dubes Inggris Mengundurkan Diri

Kabel diplomatik itu dibuat pada Mei 2018, tepatnya usai Menteri Luar Negeri Inggris saat itu Boris Johnson menyambangi Washington untuk mencoba membujuk Trump agar tidak meninggalkan kesepakatan Iran.

Dalam kabel diplomatiknya, Darroch mengindikasikan ada bagian dari tim Trump atas keputusan itu, dan mengkritik Gedung Putih karena kurangnya strategi jangka panjang.

"Mereka tidak dapat mengartikulasikan strategi 'sehari setelah' apa pun; dan kontak dengan Departemen Luar Negeri pagi ini menunjukkan tidak ada rencana untuk menjangkau mitra dan sekutu, baik di Eropa atau kawasan," tulis Darroch.

Dia melaporkan kembali bahwa Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, selama perundingannya dengan Johnson, melakukan sedikit penyimpangan dengan berbicara sepanjang tentang keputusan presiden.

Daily Mail melaporkan bahwa, menurut Darroch, Pompeo juga mengisyaratkan bahwa ia telah mencoba tetapi gagal "menjual" teks yang direvisi kepada Trump.

Pada 2015, Amerika Serikat, China, Inggris, Prancis, Rusia, dan Jerman menandatangani perjanjian dengan Iran untuk membatasi program nuklirnya dengan imbalan sebagian pencabutan sanksi ekonomi internasional.

Trump telah lama mengkritik kesepakatan itu dan akhirnya menarik AS pada 8 Mei 2018.

Awal pekan ini, Trump mengatakan AS "secara substansial" akan meningkatkan sanksi terhadap pemerintah Iran dalam eskalasi terbaru dalam "kampanye tekanan maksimum" pemerintahannya terhadap negara itu.

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, presiden AS juga menuduh Iran "diam-diam" memperkaya uranium, yang melanggar perjanjian nuklir Iran 2015 yang ditarik AS tahun lalu.

"Iran telah lama diam-diam 'memperkaya', dalam total pelanggaran terhadap kesepakatan mengerikan 150 Miliar Dolar yang dibuat oleh John Kerry dan Pemerintahan Obama," tulis Trump. Dia tidak memberikan bukti untuk mendukung pernyataan itu.

Sejumlah besar memo rahasia yang ditulis oleh Darroch bocor akhir pekan lalu. Hal ini menyebabkan kekacauan besar antara Inggris dan sekutu terdekatnya.

Darroch dilaporkan menggambarkan Trump tidak kompeten, mendorong Presiden AS itu untuk menyebut duta besar Inggris itu "orang bodoh sombong" yang tidak akan lagi berurusan dengannya.

Darroch kemudian mengundurkan diri pada hari Rabu, mengatakan sekarang "tidak mungkin" melakukan pekerjaannya.

Pemerintah Inggris telah meluncurkan penyelidikan atas kebocoran tersebut, sementara polisi juga mencari kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Rahasia Resmi.

Baca juga: Memo Rahasia Dubes Bocor, Inggris Gelar Investigasi

Reuters melaporkan bahwa seorang tersangka di balik kebocoran memo rahasia telah diidentifikasi, menurut surat kabar Sunday Times, mengutip sumber-sumber pemerintah yang tidak dikenal.

"Mereka pikir mereka tahu siapa yang melakukan kebocoran," kata sumber pemerintah kepada surat kabar itu.

"Sekarang ini adalah kasus membangun sebuah kasus yang akan berdiri di pengadilan. Itu adalah seseorang yang memiliki akses ke file-file sejarah. Mereka masuk dan mengambil berbagai bahan. Itu sangat kasar."
(ian)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak