alexametrics

Memo Rahasia Dubes Bocor, Inggris Gelar Investigasi

loading...
Memo Rahasia Dubes Bocor, Inggris Gelar Investigasi
Kepolisian Inggris melakukan investigasi atas bocornya memo rahasia Dubes Inggris untuk AS. Foto/Istimewa
A+ A-
LONDON - Pihak kepolisian Inggris telah membuka penyelidikan terkait bocornya memo rahasia Duta Besar (Dubes) negara itu untuk Amerika Serikat (AS). Peristiwa itu menyebabkan pengunduran diri utusan London untuk Washington.

Kim Darroch mundur pada hari Rabu setelah Presiden AS Donald Trump memanggilnya "bodoh" dan "aneh" setelah memo rahasiany muncul di sebuah surat kabar. Dalam memo tersebut, Darroch menyebut pemerintahan Trump tidak kompeten.

Baca juga: Paska Insiden Memo Bocor, Dubes Inggris Mengundurkan Diri



Polisi Metropolitan London mengatakan komando anti-terorisme, yang mengambil tanggung jawab nasional untuk menyelidiki dugaan pelanggaran pidana terhadap Undang-Undang Rahasia Resmi, memimpin penyelidikan.

"Mengingat konsekuensi yang dilaporkan secara luas dari kebocoran itu, saya puas bahwa telah terjadi kerusakan pada hubungan internasional Inggris, dan jelas ada kepentingan publik untuk membawa orang atau orang yang bertanggung jawab ke pengadilan," kata Asisten Komisaris Polisi Metropolitan, Neil Basu dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (13/7/2019).

Dalam pernyataannya, Basu mendesak orang atau orang yang membocorkan memo untuk menyerahkan diri.

"Saya akan mengatakan kepada orang atau orang yang melakukan ini, dampak dari apa yang telah Anda lakukan sudah jelas," ucapnya.

“Namun, kamu sekarang juga bertanggung jawab untuk mengalihkan para detektif yang sibuk dari menjalankan misi inti mereka. Anda bisa hentikan ini sekarang. Serahkan diri Anda pada kesempatan awal, jelaskan diri Anda dan hadapi konsekuensinya,” imbaunya.

Basu mengatakan wartawan dan penerbit bisa melanggar hukum jika mereka menerbitkan rincian lebih lanjut dari memo tersebut.

“Saya akan menyarankan semua pemilik, editor dan penerbit media sosial dan arus utama untuk tidak mempublikasikan dokumen pemerintah yang bocor yang mungkin sudah dimiliki mereka, atau yang mungkin ditawarkan kepada mereka, dan untuk menyerahkannya kepada polisi atau mengembalikannya kepada pemilik mereka yang sah, Pemerintah Yang Mulia," ucapnya.

Memo rahasia itu mengatakan rumor pertikaian dan kekacauan di Gedung Putih sebagian besar benar.

Kepala dinas diplomatik Inggris, Simon McDonald, mengatakan minggu ini dia "menguatkan" dirinya sendiri untuk kebocoran lebih lanjut. Ia menggambarkan sebagai pelanggaran kepercayaan terburuk dalam dinas diplomatik Inggris selama kariernya.

"Saya khawatir mungkin ada lebih," katanya. “Orang-orang terguncang oleh apa yang telah terjadi. Dasar di mana kita telah bekerja, semua karier kita tiba-tiba terasa seolah ditantang,” ujarnya.

Memo yang bocor telah membayangi hubungan antara Inggris dan Amerika Serikat serta mengambil panggung utama dalam kontes perebutan kursi perdana menteri Inggris berikutnya.

Boris Johnson, kandidat kuat perdana menteri Inggris, telah banyak dikritik oleh anggota parlemen di partainya sendiri dan oposisi karena gagal membela duta besar.

Setelah pengunduran diri Darroch, sebuah sumber diplomatik mengatakan kepada Reuters bahwa kurangnya dukungan dari Johnson selama debat di televisi dengan pesaingnya untuk jabatan perdana menteri, menteri luar negeri Jeremy Hunt, telah menjadi faktor dalam keputusannya untuk mundur.

Dalam sebuah wawancara pada hari Jumat, Johnson membantah bahwa ia bertanggung jawab atas pengunduran diri Darroch, tetapi mengakui bahwa komentarnya telah menjadi faktor itu terjadi.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak