alexametrics

Rouhani Tolak Tawaran Dialog Washington

loading...
Rouhani Tolak Tawaran Dialog Washington
Presiden Iran Hassan Rouhani menolak tawaran dialog Presiden AS Donald Trump. Foto/Istimewa
A+ A-
TEHERAN - Presiden Iran Hassan Rouhani menolak pembicaraan dengan Amerika Serikat (AS). Penolakan itu jawaban atas pernyataan Presiden Donald Trump mengatakan Iran akan menelepon dan meminta negosiasi jika dan kapan pun mereka siap.

"Situasi hari ini tidak cocok untuk pembicaraan dan pilihan kami adalah perlawanan saja," kata Rouhani yang dikutip kantor berita IRNA yang dilansir Reuters, Rabu (22/5/2019).

Iran menggambarkan Trump penuh dengan retorika campuran. Pekan lalu tiga pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Trump telah mengatakan kepada penasihat utamanya bahwa ia tidak ingin perang dengan Iran. Namun di sisi lain, Trump sedang terpancing untuk berperang melawan penilaiannya sendiri yang lebih dari para pembantu garis kerasnya seperti Penasihat Keamanan Nasional John Bolton.



"Tepat setelah mengancam Iran, mereka dipaksa untuk mengatakan bahwa mereka tidak mencari perang," kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Orang Iran tidak akan pernah tunduk pada pelaku intimidasi," tegas Rouhani.

Teheran dan Washington telah meningkatkan retorika terhadap satu sama lain dalam beberapa pekan terakhir karena AS telah memperketat sanksi dengan tujuan mendorong Iran untuk membuat konsesi di luar ketentuan perjanjian nuklir 2015.

Trump menarik AS dari kesepakatan antara Iran dan kekuatan global setahun yang lalu, di mana Teheran membatasi kapasitas pengayaan uraniumnya, yang berpotensi menjadi bom nuklir, dan mendapatkan keringanan sanksi sebagai balasannya.

Trump lantas memberlakukan kembali sanksi AS terhadap Iran tahun lalu dan memperpanjangnya bulan ini, memerintahkan semua negara untuk menghentikan impor minyak Iran atau menghadapi sanksi AS. Iran telah berulang kali menolak negosiasi lebih lanjut selama AS tetap berada di luar pakta nuklir 2015.

Sekutu-sekutu Eropa AS mengatakan mereka berbagi kekhawatiran dengan AS tentang perilaku Iran, tetapi tidak setuju dengan keputusan Trump untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir. Eropa, yang diwakili Inggris, Prancis dan Jerman, beralasan hal itu merusak faksi pragmatis Rouhani dan meningkatkan garis keras Iran.

Mereka berusaha memastikan Iran masih mendapat manfaat dari kesepakatan nuklir 2015 dengan menemukan cara bagi perusahaan asing untuk melakukan bisnis di sana. Namun dalam praktiknya sejauh ini telah gagal, dengan perusahaan membatalkan investasi karena takut akan sanksi AS.

Iran mengatakan bulan ini bisa melanjutkan pengayaan uranium melampaui tingkat yang diizinkan dalam kesepakatan nuklir jika negara-negara Eropa tidak menemukan cara untuk meringankan tekanan keuangan dalam 60 hari.

Menteri Ekonomi Prancis Bruno Le Maire mengatakan ancaman Iran tidak membantu: "Saya tidak berpikir bahwa Eropa akan tertarik dengan gagasan ultimatum ini," kata Le Maire kepada wartawan.

Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi mengatakan, Irak akan mengirim delegasi ke Washington dan Teheran untuk membantu meredakan ketegangan di antara kedua negara.

Irak adalah salah satu dari sedikit negara yang memiliki hubungan dekat dengan AS dan Iran, yang masing-masing telah membantunya memerangi militan Negara Islam (ISIS). Washington tiba-tiba menarik staf tidak penting dari kedutaan besarnya di Baghdad pekan lalu, dengan alasan ancaman dari milisi yang didukung Iran di Irak.
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak