alexametrics

Mengenal Bom Tsar Rusia: Raja Bom Nuklir Dunia, 3.000 Kalinya Bom Hiroshima

loading...
Mengenal Bom Tsar Rusia: Raja Bom Nuklir Dunia, 3.000 Kalinya Bom Hiroshima
Bom Tsar atau Raja Bom, bom nuklir terbesar di dunia yang dimiliki Rusia. Foto/The National Interest
A+ A-
MOSKOW - Runtuhnya Perjanjian Intermediate Nuclear Forces (INF) antara Amerika Serikat (AS) dan Rusia, membuat Tsar Bomba (Bom Tsar) jadi sorotan media. Senjata itu dianggap sebagai rajanya bom nuklir di dunia yang kekuatannya 50 megaton atau 3.000 kalinya dari bom nuklir yang dijatuhkan Amerika di Hiroshima, Jepang, saat Perang Dunia II.

Perjanjian INF 1987 runtuh setelah AS menarik diri dari perjanjian tersebut secara bertahap hingga enam bulan ke depan. Washington menuduh Moskow melanggar perjanjian pencegah perang nuklir itu. Rusia, di bawah pemerintah Presiden Vladimir Putin, merespons serupa dengan menarik diri dari Perjanjian INF. Moskow membantah melanggar perjanjian dan menuduh balik Washington sebagai pelanggarnya.

The National Interest, majalah militer yang berbasis di AS, dalam artikel online-nya 11 Maret mengulas bom mengerikan yang dimiliki rezim Rusia itu. Dalam radius hingga 50 mil jauhnya, siapa pun yang terkena kilatan senjata nuklir ini akan menerima luka bakar tingkat tiga. Singkatnya, hulu ledak Bom Tsar akan benar-benar menghancurkan seluruh area metropilitan seluas Los Angeles.



Mayor Andrei Durnovtsev, seorang pilot angkatan udara Soviet dan komandan pesawat pembom Tu-95 Bear, memiliki kehormatan dalam sejarah Perang Dingin. Dia pernah menerbangkan pesawat yang menjatuhkan bom berdaya ledak 50 megaton tersebut dalam uji coba.

Selama bertahun-tahun, sejarawan mengidentifikasi banyak nama untuk tes Bom Tsar. Andrei Sakharov, salah satu fisikawan yang membantu mendesainnya, hanya menyebutnya "the Big Bomb (Bom Besar)". Perdana Menteri Soviet Nikita Khrushchev menyebutnya "Kuzka's Mother", sebuah rujukan ke pepatah Rusia kuno yang berarti Anda akan mengajari seseorang dengan keras, pelajaran yang tak terlupakan.

Badan Intelijen Pusat atau CIA Amerika Serikat menjulukinya tes "Joe 111". Tapi nama yang lebih populer lahir dari kebanggaan Rusia dan sangat mengagumi semuanya, yakni Tsar Bomba atau Raja Bom.

"Sejauh yang saya tahu istilah itu tidak muncul sampai setelah berakhirnya Perang Dingin," kata Alex Wellerstein, seorang sejarawan di Stevens Institute of Technology yang juga seorang blogger, kepada War Is Boring. "Sebelum itu hanya disebut bom 50 megaton atau 100 megaton."

"Saya pikir kami membuat lebih banyak Tsar Bomba hari ini daripada kapan pun selain periode langsung di mana ia diuji," ujarnya.

"Orang Amerika suka menunjukkannya sebagai contoh betapa gilanya Perang Dingin, dan betapa gilanya orang-orang Rusia itu," ujar Wellerstein. "Rusia tampaknya bangga karenanya."
halaman ke-1 dari 4
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak