alexametrics

Mengenal Bom Tsar Rusia: Raja Bom Nuklir Dunia, 3.000 Kalinya Bom Hiroshima

loading...
Mengenal Bom Tsar Rusia: Raja Bom Nuklir Dunia, 3.000 Kalinya Bom Hiroshima
Bom Tsar atau Raja Bom, bom nuklir terbesar di dunia yang dimiliki Rusia. Foto/The National Interest
A+ A-
MOSKOW - Runtuhnya Perjanjian Intermediate Nuclear Forces (INF) antara Amerika Serikat (AS) dan Rusia, membuat Tsar Bomba (Bom Tsar) jadi sorotan media. Senjata itu dianggap sebagai rajanya bom nuklir di dunia yang kekuatannya 50 megaton atau 3.000 kalinya dari bom nuklir yang dijatuhkan Amerika di Hiroshima, Jepang, saat Perang Dunia II.

Perjanjian INF 1987 runtuh setelah AS menarik diri dari perjanjian tersebut secara bertahap hingga enam bulan ke depan. Washington menuduh Moskow melanggar perjanjian pencegah perang nuklir itu. Rusia, di bawah pemerintah Presiden Vladimir Putin, merespons serupa dengan menarik diri dari Perjanjian INF. Moskow membantah melanggar perjanjian dan menuduh balik Washington sebagai pelanggarnya.

The National Interest, majalah militer yang berbasis di AS, dalam artikel online-nya 11 Maret mengulas bom mengerikan yang dimiliki rezim Rusia itu. Dalam radius hingga 50 mil jauhnya, siapa pun yang terkena kilatan senjata nuklir ini akan menerima luka bakar tingkat tiga. Singkatnya, hulu ledak Bom Tsar akan benar-benar menghancurkan seluruh area metropilitan seluas Los Angeles.



Mayor Andrei Durnovtsev, seorang pilot angkatan udara Soviet dan komandan pesawat pembom Tu-95 Bear, memiliki kehormatan dalam sejarah Perang Dingin. Dia pernah menerbangkan pesawat yang menjatuhkan bom berdaya ledak 50 megaton tersebut dalam uji coba.

Selama bertahun-tahun, sejarawan mengidentifikasi banyak nama untuk tes Bom Tsar. Andrei Sakharov, salah satu fisikawan yang membantu mendesainnya, hanya menyebutnya "the Big Bomb (Bom Besar)". Perdana Menteri Soviet Nikita Khrushchev menyebutnya "Kuzka's Mother", sebuah rujukan ke pepatah Rusia kuno yang berarti Anda akan mengajari seseorang dengan keras, pelajaran yang tak terlupakan.

Badan Intelijen Pusat atau CIA Amerika Serikat menjulukinya tes "Joe 111". Tapi nama yang lebih populer lahir dari kebanggaan Rusia dan sangat mengagumi semuanya, yakni Tsar Bomba atau Raja Bom.

"Sejauh yang saya tahu istilah itu tidak muncul sampai setelah berakhirnya Perang Dingin," kata Alex Wellerstein, seorang sejarawan di Stevens Institute of Technology yang juga seorang blogger, kepada War Is Boring. "Sebelum itu hanya disebut bom 50 megaton atau 100 megaton."

"Saya pikir kami membuat lebih banyak Tsar Bomba hari ini daripada kapan pun selain periode langsung di mana ia diuji," ujarnya.

"Orang Amerika suka menunjukkannya sebagai contoh betapa gilanya Perang Dingin, dan betapa gilanya orang-orang Rusia itu," ujar Wellerstein. "Rusia tampaknya bangga karenanya."

Pada 30 Oktober 1961, Durnovtsev dan krunya lepas landas dari lapangan terbang di Semenanjung Kola dan menuju ke area uji coba nuklir Soviet di atas Lingkaran Arktik di Teluk Mityushikha, yang terletak di kepulauan Novaya Zemlya.

Ilmuwan proyek uji coba itu melukis pesawat pembom Bear dan pesawat pengejarnya, Tu-16 Badger, berwarna putih untuk membatasi kerusakan akibat panas dari pulsa termal bom. Setidaknya itulah yang para ilmuwan harapkan dari cat itu.

Bom itu juga memiliki parasut untuk memperlambat kejatuhannya. Tujuannya adalah memberi kesempatan bagi kedua pesawat untuk terbang sekitar 30 mil dari titik nol sebelum bom nuklir itu meledak. Ini sekaligus memberi Durnovtsev dan kawan-kawan kesempatan untuk melarikan diri.

Ketika pesawat mencapai tujuan mereka di ketinggian 34.000 kaki yang telah ditentukan, ia memerintahkan bom dijatuhkan. Parit terbuka, dan bom mulai turun tiga menit ke ketinggian ledakan dua setengah mil di atas bumi.

Kemudian bom mengerikan itu meledak. Bola api selebar lima mil membumbung tinggi di langit seperti pesawat pembom Bear. Gelombang kejut bom itu menyebabkan pesawat Bear turun lebih dari setengah mil di ketinggian sebelum Durnovtsev mendapatkan kembali kendali atas pesawatnya.

Ledakan itu memecahkan jendela lebih dari 500 mil jauhnya. Saksi mata melihat kilatan menembus awan tebal lebih dari 600 mil dari lokasi ledakan.

Awan jamurnya mendidih ke atmosfer sampai 45 mil di atas tanah nol, yang pada dasarnya di batas bawah. Bagian atas awan jamur menyebar hingga lebarnya 60 mil. Denyut panas nuklir itu membakar cat kedua pesawat.

Daya ledak itu pun masih kecil dibandingkan dengan rencana asli Soviet kala itu.

Para perancang awalnya berniat Bom Tsar memiliki daya ledak 100 megaton. Mereka menggunakan konfigurasi bahan bakar kering Teller-Ulam lithium tiga tahap, mirip dengan perangkat termonuklir yang pertama kali ditunjukkan oleh Amerika Serikat selama tembakan Castle Bravo.

Kekhawatiran tentang kejatuhannya mendorong para ilmuwan Rusia untuk menggunakan perusak timbal yang menurunkan daya ledaknya hingga setengah dari kemampuan aslinya. Yang cukup menarik, Bom Tsar adalah salah satu senjata nuklir "terbersih" yang pernah diledakkan, karena desain bomnya menghilangkan 97 persen dari kemungkinan kejatuhan.

Bahkan ukurannya pun mengerikan. Panjangnya 26 kaki, berdiameter sekitar tujuh kaki dan beratnya lebih dari 60.000 pound, ukuran yang begitu besar sehingga tidak bisa muat di dalam teluk bom dari pesawat pembom Bear yang dimodifikasi untuk menjatuhkannya.

Bom Tsar yang begitu besar diragukan apakah itu bisa menjadi senjata praktis yang dikirimkan oleh pesawat pembom Soviet.

Karena jarak dari Uni Soviet ke Amerika, pemindahan tangki bahan bakar pesawat untuk mengakomodasi bom—dikombinasikan dengan bobotnya yang tipis—berarti bahwa pesawat pembom Bear tidak akan memiliki bahan bakar yang cukup untuk misi bahkan dengan pengisian bahan bakar di udara.

Namun, CIA menyelidiki apakah Soviet berencana untuk menempatkan hulu ledak serupa pada rudal balistik antarbenua super kuat yang akan menargetkan kota-kota Amerika.

Alasannya adalah akurasi. Atau lebih tepatnya, kekurangannya. Karena keunggulan nuklir aliansi NATO, AS dapat menempatkan pesawat pembom dan rudal balistik jarak menengah yang cukup dekat dengan target Soviet di Eropa Timur.

Pada akhir 1950-an dan awal 1960-an, AS menempatkan rudal balistik jarak menengah seperti Thor di Inggris dan Turki, dan rudal Honest John dan Matador di Jerman Barat.

Jarak penerbangan yang lebih pendek untuk rudal-rudal itu berarti mereka memiliki peluang yang lebih baik untuk mengirimkan hulu ledak nuklir mereka secara efektif tepat sasaran.

Senjata nuklir Rusia harus melakukan perjalanan lebih jauh, sehingga ada lebih banyak peluang untuk kehilangan tandanya. Tetapi untuk hulu ledak 100 megaton itu cukup dekat.

Pada tahun 1963, Khrushchev mengatakan Uni Soviet memiliki bom berkekuatan 100 megaton yang dikerahkannya ke Jerman Timur. Tetapi klaim perdana menteri itu diragukan kebenarannya oleh sejarawan.

Sedangkan Sakharov, yang karena pengalamannya membangun dan menguji Bom Tsar mengubah hidupnya, mendorong dirinya sendiri untuk meninggalkan penelitian senjata.

Dia menjadi kritikus blak-blakan terhadap upaya Soviet untuk menciptakan sistem pertahanan rudal anti-balistik. Dia kemudian menjadi advokat untuk hak-hak sipil di Uni Soviet dan banyak pembangkang politik yang dianiaya yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1975.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak