alexametrics

Nikaragua Usir Tim HAM PBB

loading...
Nikaragua Usir Tim HAM PBB
Presiden Nikaragua Daniel Ortega. Foto/Istimewa
A+ A-
MANAGUA - Pemerintah Presiden Nikaragua Daniel Ortega mengusir tim hak asasi manusia (HAM) PBB. Pengusiran itu terjadi dua hari setelah badan itu menerbitkan laporan kritis yang menyalahkan rezim Ortega atas penindasan kekerasan terhadap protes oposisi.

Guillermo Fernandez Maldonado, kepala misi HAM Amerika Serikat (AS) di Nikaragua, mengatakan bahwa ia dan timnya meninggalkan negara itu.

"Kami menangguhkan semua kegiatan yang direncanakan," katanya seperti dikutip dari AP, Sabtu (1/9/2018).



Dalam sebuah pernyataan, kantor regional hak asasi manusia AS untuk Amerika Tengah mengatakan bahwa mereka telah menerima surat dari kementerian luar negeri yang memberitahukan bahwa undangan pemerintah telah berakhir.

"Surat itu menunjukkan bahwa undangan tersebut diperpanjang dengan tujuan untuk mendampingi Komisi Verifikasi dan Pemantauan dan dengan alasan, penyebab dan kondisi yang mendorong undangan tersebut, undangan dianggap selesai," menurut pernyataan itu.

Sementara pernyataan dari PBB mengatakan bahwa tim akan terus memantau dan melaporkan situasi dari jarak jauh.

Ini adalah hari yang sulit bagi Amerika Serikat di Amerika Tengah. Sementara misi hak asasi manusia sedang mempersiapkan untuk meninggalkan Nikaragua pada hari Jumat, kendaraan militer mengepung markas misi anti-korupsi yang didukung oleh PBB di ibukota Guatemala. Presiden Guatemala Jimmy Morales sedang menghadapi upaya untuk menghapus kekebalannya sehingga ia dapat diselidiki atas pembiayaan kampanye gelap.

Dewan Keamanan PBB akan membahas situasi di Nikaragua pada 5 September mendatang.

Laporan yang dirilis hari Rabu oleh Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia menggambarkan penindasan di negara yang membentang dari jalan ke ruang sidang, di mana beberapa pengunjuk rasa menghadapi tuduhan terorisme.

Lebih dari 300 orang telah tewas sejak protes populer dimulai pada pertengahan April yang dipicu oleh pemotongan sistem jaminan sosial. Ortega menghapuskan pemotongan tersebut, tetapi demonstrasi dengan cepat meluas dan berubah menjadi seruan baginya untuk mundur.

Pada bulan Juli, pemerintah secara paksa membersihkan blokade jalan terakhir yang didirikan oleh pengunjuk rasa yang telah mengacaukan lalu lintas negara. Pemerintah Nikaragua juga mengambil kembali kampus terakhir yang ditempati mahasiswa.

Laporan PBB menyerukan kepada pemerintah untuk segera menghentikan penganiayaan para pengunjuk rasa dan melucuti senjata warga sipil bertopeng yang telah bertanggung jawab atas banyak pembunuhan dan penahanan sewenang-wenang. Laporan ini juga mendokumentasikan kasus-kasus penyiksaan dan penggunaan kekuatan yang berlebihan melalui wawancara dengan para korban dan kelompok-kelompok hak asasi manusia setempat.

Sebagai tanggapan, pemerintah mengatakan bahwa laporan itu bias dan tidak menganggap bahwa tindakannya terjadi dalam konteks apa yang dituduhkannya sebagai upaya kudeta yang gagal. Dikatakan laporan itu mengabaikan kekerasan yang menimpa anggota partai Sandinista.

Ortega telah menyebut para pengunjuk rasa sebagai "teroris" yang bekerja dalam koordinasi dengan kepentingan domestik dan asing yang ingin dia dilengserkan.

Pemerintah Nikaragua juga menuduh tim PBB menyerahkan kewenangannya melanggar kedaulatan Nikaragua dan mengatakan bahwa AS tidak diundang untuk mengevaluasi situasi hak asasi manusia, tetapi untuk menemani komisi yang bekerja untuk mengakhiri krisis.

Dialog nasional yang bertujuan untuk menemukan resolusi akhirnya terhenti, dan Ortega menuduh para uskup Katolik Roma yang menengahi pembicaraan bekerja dengan para pedagang kudeta.

Denis Moncada, menteri luar negeri Nikaragua, bertemu dengan Sekjen PBB Antonio Guterres minggu ini di New York.

Juru bicara Guterres mengatakan setelah pertemuan itu bahwa jalan keluar dari krisis Nikaragua harus "inklusif secara politik."
(ian)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak