Korupsi, Mantan Menteri Keuangan Malaysia Era Mahathir Ditangkap

loading...
Korupsi, Mantan Menteri Keuangan Malaysia Era Mahathir Ditangkap
Mantan Menteri Keuangan Malaysia, Lim Guan Eng, ditangkap atas tuduhan korupsi. Foto/The Edge Markets
A+ A-
KUALA LUMPUR - Mantan Menteri Keuangan Malaysia, Lim Guan Eng, ditangkap pada hari Kamis (6/8/2020) sehubungan dengan tuduhan korupsi atas proyek terowongan bawah laut senilai USD1,5 miliar, seperti dilaporkan kantor berita negara Bernama.

Dalam sebuah pernyataan, Komisi Anti Korupsi Malaysia mengatakan bahwa Lim akan menghadapi satu dakwaan di pengadilan pada hari ini, Jumat (7/8/2020). Pemimpin senior kelompok oposisi itu akan menghadapi dua dakwaan lainnya pada minggu depan. Namun, komisi anti rasuah itu tidak memberikan komentar terkait penangkapan tersebut seperti dikutip dari Reuters.

Lim ditangkap menyusul penyelidikan atas tuduhan korupsi selama berbulan-bulan terkait proyek terowongan bawah laut di negara bagian Penang, yang ia pimpin sebagai menteri utama dari tahun 2008 hingga penunjukannya sebagai Menteri Keuangan pada tahun 2018.

Pengkritik pemerintahan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan penyelidikan Lim atas proyek terowongan bawah laut bermotif politik.



Muhyiddin berkuasa lima bulan lalu, setelah runtuhnya koalisi yang dipimpin oleh Mahathir Mohamad, dengan membentuk aliansi dengan partai-partai yang terpilih keluar dari kekuasaan pada pemilu 2018. Pihak oposisi menuduhnya mencuri kekuasaan dengan menyingkirkan koalisi alih-alih mendapatkannya dari kotak suara.(Baca: Mahathir: Pemimpin Partai Pribumi Bersatu Berpaling dari Janji Mereka)

Perdana Menteri memiliki mayoritas dua kursi di parlemen dan ada spekulasi dia mungkin menyerukan pemilu dipercepat karena ketidakpastian yang diciptakan oleh tipisnya kelompok mayoritas.(Baca: Mahathir Dukung Kandidat Baru Perdana Menteri Malaysia)

Lim adalah bagian dari koalisi Mahathir yang runtuh pada Februari sebagian karena ketidaksenangan beberapa mitra koalisi atas kehadiran Partai Aksi Demokratik (DAP) yang dipimpin Lim di tengah keprihatinan publik bahwa koalisi itu tidak berbuat cukup untuk melindungi kepentingan negara mayoritas Melayu.



DAP sendiri didominasi oleh populasi etnis Tionghoa Malaysia.

Lim pernah menghadapi tuduhan korupsi lainnya sebelumnya. Pada 2016, dia dituduh menyalahgunakan kekuasaan, sebuah langkah yang menurut kritikus adalah bagian dari tindakan keras terhadap mereka yang menentang pemerintahan Perdana Menteri Najib Razak.

Tuduhan itu dibatalkan setelah Najib digulingkan dalam pemilu 2018 oleh Mahathir.
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top