alexa snippet

Mantan Presiden Afghanistan: ISIS Adalah Produk AS

Mantan Presiden Afghanistan: ISIS Adalah Produk AS
Mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai percaya bahwa ISIS merupakan produk Amerika Serikat. Foto/Fox News/Hollie McKay
A+ A-
KABUL - Mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai percaya bahwa Amerika Serikat (AS) merupakan sekutu kelompok Islamic State (ISIS) atau Daesh. Komentar ini mengabaikan langkah AS yang baru-baru ini menempatkan pasukannya ke Afghanistan untuk memberantas kelompok teroris, termasuk ISIS.

”Daesh adalah produk AS,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Fox News di Kabul.”Daesh—yang jelas-jelas asing—muncul pada tahun 2015 selama kehadiran AS,” katanya lagi.

Karzai, yang merupakan Presiden Afghanistan dari Desember 2004 sampai September 2014, mengatakan bahwa dia secara rutin menerima laporan tentang helikopter tanpa tanda yang menjatuhkan pasokan ke faksi teror di perbatasan Pakistan dan Afghanistan. Kejanggalan itu, kata dia, harus dijelaskan oleh AS.

Dia juga mengecam tindakan AS yang menjatuhkan bom non-nuklir terbesar Massive Ordnance Air Blast (MOAB) di Afghanistan beberapa waktu lalu. Megabom yang dikenal sebagai “Ibu dari Semua Bom” itu diyakini Karzai sebagai operasi gabungan AS dan ISIS.

”Daesh sudah mengosongkan sebagian besar keluarga dan milisi mereka, sehingga ini dikoordinasikan, kelompok ini (ISIS) hanya alat AS. Ini tidak bisa menjadi alat lain,” ujarnya. ”Pertama, Daesh datang untuk mengusir orang-orang dan kemudian AS datang dan menjatuhkan bom besar itu. Ayolah,” katanya mengajak untuk berpikir tentang kejanggalan itu.

”Mereka (Amerika) menganggap ini bukan tanah orang untuk pengujian dan pelecehan, tapi mereka salah tentang itu,” ujarnya. ”Kami memiliki populasi yang sangat patriotik di sini yang tidak akan membiarkan ini terjadi.”

Dia menyindir julukan MOAB, “Mother of All Bombs” itu seharusnya diganti. ”Ibu adalah sosok yang baik, dia tidak cocok dengan bom,” keluh  Karzai.

”Ini seharusnya menjadi ‘Bom Terburuk dari Semua Bom’. Korbannya adalah kedaulatan Afghanistan, tanah kami dan, yang paling menyakitkan, martabat kami. Bagaimana mereka bisa mengatakan bahwa mereka adalah sekutu kami dan kemudian membom kami?,” ujarnya yang dikutip Jumat (5/5/2017).
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top