alexametrics

Terungkap, AS Ternyata Berencana Lanjutkan Uji Coba Nuklir

loading...
Terungkap, AS Ternyata Berencana Lanjutkan Uji Coba Nuklir
AS ternyata pernah berencana melakukan uji coba senjata nuklir. Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Mantan penasihat keamanan nasional Amerika Serikat (AS) John Bolton kembali mengungkapkan kasak kusuk yang terjadi di Gedung Putih. Terbaru, ia mengungkapkan, pejabat di istana kepresidenan AS itu tengah mengadakan serangkaian diskusi selama dua tahun terkahir tentang kemungkinan melanjutkan uji coba nuklir.

"Tentu saja masalah itu dibahas," kata Bolton, sosok yang juga menganjurkan uji coba itu, kepada The Guardian.

Meski begitu, ada sikap oposisi dari beberapa pejabat yang merasa pengujian hulu ledak berbasis komputer saat ini sudah cukup, dan tidak ada keputusan yang dibuat pada saat Bolton meninggalkan Gedung Putih September lalu.

Bolton mengatakan masalah ini dibahas secara umum pada sejumlah kesempatan ketika ia menjadi penasihat keamanan nasional dari April 2018 hingga September 2019. Namun, diskusi tidak menjadi "operasional" karena prioritasnya adalah untuk mengeluarkan AS dari perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah (INF).



"Kami melakukan diskusi umum tentang hal itu pada beberapa kesempatan tetapi tidak ada titik keputusan," ujarnya.

“Saya pribadi memiliki tujuan lain seperti keluar dari perjanjian INF. Maksud saya, Anda tidak bisa melakukan semuanya sekaligus," imbuhnya seperti disitir dari media berbasis di Inggris itu, Rabu (22/7/2020).



Seorang pejabat senior mengatakan kepada Washington Post bahwa motivasi untuk pengujian yang dikutip dalam "pertemuan deputi" Gedung Putih pada Mei lalu adalah untuk menekan Rusia dan China ikut dalam negosiasi kontrol senjata trilateral.

"Saya tidak pernah membuat argumen itu, dan saya ragu itu akan memberikan banyak pengaruh," ucap Bolton.

Argumennya untuk pengujian bawah tanah adalah bahwa perlu untuk memastikan keandalan ribuan hulu ledak di gudang senjata AS.

Penentang pengujian mengatakan bahwa analisis berbasis komputer dari "penumpukan persediaan dan rencana manajemen" cukup memadai, dan bahwa meledakkan hulu ledak akan memicu serangkaian uji coba oleh negara-negara senjata nuklir lainnya.

“Kami tidak tahu sepenuhnya apa dampak penuaan pada keandalan atau keamanan dan keselamatan perangkat nuklir. Jadi ini adalah sesuatu yang kita butuhkan untuk kredibilitas pencegah,” jelas Bolton.

"Saya tidak berbicara tentang pengujian besar-besaran. Saya tentu saja tidak berbicara tentang pengujian atmosfer, tetapi seperti yang dijelaskan seorang komandan militer kepada saya: ‘Memiliki 5.000 hulu ledak nuklir sama seperti memiliki 5.000 Toyota di garasi. Anda ingin tahu bahwa ketika Anda memutar kunci, itu berfungsi pertama kali. Karena jika tidak, itu tidak berfungsi sama sekali'," tuturnya.

Bolton mengakui bahwa ada perlawanan terhadap uji coba nuklir dari pejabat lain dalam pemerintahan Trump.

"Saya pikir orang yang berbeda memiliki pandangan yang berbeda," kata Bolton yang telah menerbitkan memoar tentang waktunya di Gedung Putih Trump berjudul The Room Where It Happened.

Laporan-laporan pertemuan pada Mei lalu juga membangkitkan sikap oposisi yang kuat dan bipartisan di Nevada, ketika AS secara historis menguji hulu ledak nuklirnya. Sejak tes AS terakhir pada tahun 1992, Las Vegas telah berkembang pesat dan meluas hingga lebih dekat ke situs uji coab Nevada. Namun Bolton, berpendapat bahwa perlawanan lokal tidak akan menjadi hambatan yang tidak dapat diatasi untuk memulai kembali uji coba.

"Saya pikir ada banyak opsi di lokasi, dan mari kita ingat ini adalah tes bawah tanah yang sedang kita bicarakan. Anda tidak sedang berbicara tentang bangunan di Las Vegas dan merasakan langkah awal,” ujarnya.

Bolton mengulangi tuduhan AS bahwa Rusia, China dan mungkin negara lain melakukan tes dengan hasil sangat rendah secara rahasia.

“Sehingga beberapa tingkat pengujian dapat membawa kami ke tingkat yang lebih adil dengan kekuatan nuklir lainnya,” cetunya.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak