Simulasikan Invasi China, Dua Awak Helikopter Taiwan Terbunuh

Jum'at, 17 Juli 2020 - 10:21 WIB
loading...
Simulasikan Invasi China, Dua Awak Helikopter Taiwan Terbunuh
Helikopter Bell 0H-58D. Foto/Taiwan Air Power
A A A
TAIPEI - Helikopter militer Taiwan jatuh dalam rangkaian latihan perang termasuk mensimulasikan serangan dari China . Dua awak helikopter tewas dalam insiden tersebut.

Manuver pada Kamis itu bagian dari latihan perang lima hari yang bertujuan untuk menguji seberapa kuat angkatan bersenjata Taiwan untuk mengusir invasi dari tetangga besarnya.

Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan bersumpah suatu hari akan merebutnya, bahkan dengan kekerasan jika perlu.

Simulasi invasi China kemarin melibatkan jet tempur, kapal perang dan pasukan darat Taiwan yang memukul mundur upaya musuh untuk mendarat di pantai di pusat kota Taichung. Simulasi perang ini melibatkan sekitar 8.000 anggota layanan militer.

Militer Taiwan mengatakan helikopter Bell 0H-58D jatuh ketika kembali ke pangkalan udara Hsinchu. Insiden ini menewaskan pilot dan co-pilot. (Baca: Taiwan Latihan Tembak Rudal, 2 Kapal Mata-mata China Mengintai )

Taipei telah hidup dengan ancaman invasi oleh China sejak kedua belah pihak berpisah pada tahun 1949 setelah perang saudara.



Dalam beberapa dekade terakhir ini Taipei menyadari bahwa pihaknya semakin kalah dalam hal jumlah pasukan dan kekuatan lain dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China yang sangat besar.

Beijing telah menumpuk tekanan militer, ekonomi dan diplomatik terhadap Taiwan sejak Presiden Tsai Ing-wen berkuasa pada 2016 karena dia menolak untuk mengakui bahwa pulau itu adalah bagian dari prinsip "satu China" yang diberlakukan Beijing.

Tsai memenangkan kembali pemilu pada Januari lalu yang diawasi China.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1307 seconds (10.55#12.26)