alexametrics

Media China: Inggris Harus Mengalami Pembalasan yang Menyakitkan

loading...
Media China: Inggris Harus Mengalami Pembalasan yang Menyakitkan
Inggris melarang Huawei dari jaringan 5G. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
BEIJING - Media China mengatakan Inggris harus mengalami pembalasan publik dan menyakitkan atas keputusannya melarang Huawei dari jaringan 5G-nya. Sedangkan juru bicara Kementerian Luar Negeri China menyebut Inggris menjadi korban penipuan Amerika Serikat (AS).

Pemerintah Boris Johnson mengatakan pada hari Selasa bahwa Inggris akan memberlakukan larangan pembelian semua infrastruktur 5G baru dari Huawei pada 31 Desember, dengan semua peralatan yang ada dibuat oleh perusahaan China dihapus pada tahun 2027. (Baca: Resmi Dilarang, Inggris Copot Semua Perangkat Huawei dari Jaringan 5G)

Namun, duta besar China untuk Inggris, Liu Xiaoming, mengatakan langkah itu mengecewakan dan salah.

"Keputusan mengecewakan dan salah oleh Inggris pada #Huawei. Ini menjadi dipertanyakan apakah Inggris dapat memberikan lingkungan bisnis yang terbuka, adil dan tidak diskriminatif untuk perusahaan dari negara lain," tweet Xiaoming seperti dikutip dari Business Insider, Rabu (15/7/2020).



Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan dalam konferensi bahwa keputusan Inggris akan "dikenakan biaya," atas negara itu, menambahkan bahwa Inggris telah menjadi korban penipuan Amerika.

Beijing telah menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan Inggris yang beroperasi di China, yang meliputi BP, Jaguar Land Rover, dan Glaxosmithkline, akan menerima perlakuan yang lebih keras mengingat Huawei dihapus dari jaringan Inggris.



"Ini adalah ujian lakmus untuk arah ke mana pasar Inggris akan pergi setelah Brexit, dan apakah bisnis Inggris di China akan diberikan dengan lingkungan yang terbuka, adil, dan tidak diskriminatif," kata Zhao Lijian, juru bicara kementerian luar negeri China.

Sementara editorial di media pemerintah China menyatakan bahwa Beijing akan "membalas" Inggris, yang digambarkannya sebagai "mata rantai yang lemah."

"Sangat penting bagi China untuk membalas terhadap Inggris, kalau tidak, tidakkah kita terlalu mudah untuk menggertak? Pembalasan seperti itu harus dilakukan secara publik dan menyakitkan bagi Inggris," bunyi editorial di The Global Times.

Namun, mereka menambahkan: "Tidak perlu mengubahnya menjadi konfrontasi China-Inggris karena Inggris bukan AS, atau Australia, atau Kanada. Ini adalah relatif 'tautan lemah' di Lima Mata."

"Dalam jangka panjang, Inggris tidak memiliki alasan untuk berbalik melawan China, dengan masalah Hong Kong memudar," demikian bunyi editorial itu.
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak