Ditanya Soal Pembakaran Al-Quran, Menteri Luar Negeri Swedia Bungkam

Rabu, 25 Januari 2023 - 00:50 WIB
loading...
Ditanya Soal Pembakaran Al-Quran, Menteri Luar Negeri Swedia Bungkam
Ditanya soal pembakaran al-Qruan, Menteri Luar Negeri Swedia bungkam. Foto/Politico
A A A
BRUSSELS - Menteri Luar Negeri Swedia menahan diri untuk tidak menjawab pertanyaan tentang pembakaran kitab suci umat Islam, al-Quran , baru-baru ini di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm.

Menteri Luar Negeri Swedia, Tobias Billstrom, menghadiri sesi Komite Hubungan Luar Negeri Parlemen Eropa di Brussels untuk berbicara tentang prioritas masa jabatan presiden Swedia. Itu hanya beberapa hari setelah seorang politisi ekstremis membakar salinan al-Quran dengan perlindungan polisi dan izin dari pemerintah Swedia.

Marton Gyongyosi, seorang anggota parlemen independen Hongaria, bertanya bagaimana Swedia akan mempercepat proses keanggotaan NATO di tengah protes terbaru di Stockholm yang menargetkan Turki dan presidennya, serta pembakaran al-Quran.

Rasmus Paludan, seorang politisi ekstrimis Swedia-Denmark, berada di balik pembakaran al-Quran di Ibu Kota Swedia pada hari Sabtu.

Ini diikuti sehari kemudian oleh Edwin Wagensveld, seorang politikus sayap kanan Belanda dan pemimpin kelompok Islamofobia Pegida, merobek halaman dari salinan al-Qquran di Den Haag. Video Wagensveld di Twitter menunjukkan bahwa dia membakar halaman-halaman kitab suci yang robek di dalam panci.

Baca: Fakta Rasmus Paludan, Pelaku Pembakar Alquran Asal Swedia

Gyongyosi mencatat bahwa insiden ini berdampak negatif pada sikap Ankara, sekutu NATO selama lebih dari tujuh dekade bahwa Swedia dan Finlandia perlu meratifikasi permohonan keanggotaan mereka untuk bergabung dengan aliansi tersebut.

Terkait pertanyaan pembakaran al-Quran, Billstrom memilih untuk tidak menjawabnya.

Setelah sesi tersebut, Menteri Luar Negeri Swedia menjawab pertanyaan wartawan Swedia tetapi mengabaikan pertanyaan dari Anadolu, meskipun telah mendengarnya.

Dia mengatakan kepada wartawan Swedia bahwa Stockholm menghubungi Helsinki untuk lebih memahami pernyataan terbaru Turki tentang masalah tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3133 seconds (10.55#12.26)