Presiden Taiwan Surati Paus Fransiskus, Sebut Perang dengan China Bukan Pilihan

Selasa, 24 Januari 2023 - 03:00 WIB
loading...
Presiden Taiwan Surati Paus Fransiskus, Sebut Perang dengan China Bukan Pilihan
Presiden Taiwan Surati Paus Fransiskus, Sebut Perang dengan China Bukan Pilihan. FOTO/Reuters
A A A
TAIPEI - Presiden Taiwan Tsai Ing-wen telah menyurati Paus Fransiskus untuk mengatakan bahwa perang antara Taiwan dan China bukanlah suatu pilihan. Menurut Tsai, hanya dengan menghormati desakan rakyat Taiwan akan kedaulatan dan kebebasan barulah dapat terjalin hubungan yang sehat dengan Beijing.

Vatikan adalah satu-satunya sekutu diplomatik Eropa yang dimiliki Taiwan. Dan, Taiwan telah menyaksikan dengan prihatin saat Paus Francis bergerak untuk memperbaiki hubungan dengan China. Pulau yang diperintah secara demokratis itu hanya memiliki hubungan formal dengan 14 negara, sebagian besar karena tekanan China.

Baca: Diduga Jadi Mata-mata China, Taiwan Tahan Pensiunan Laksamana

Dalam surat yang dikirim sebagai tanggapan atas pesan Paus pada Hari Perdamaian Dunia pada 1 Januari, Tsai mengatakan perang di Ukraina telah membuat dunia menghargai nilai perdamaian dan menjaga keamanan regional telah menjadi konsensus penting.

"Dalam pidato Hari Nasional saya tahun lalu, saya menegaskan kembali bahwa perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan adalah dasar untuk pengembangan hubungan lintas-Selat dan konfrontasi bersenjata sama sekali bukan pilihan," kata Tsai, menurut salinan surat tersebut yang dirilis oleh kantornya pada Senin (23/1/2023).

“Hanya dengan menghormati komitmen rakyat Taiwan terhadap kedaulatan, demokrasi, dan kebebasan kami, dapat menjadi dasar untuk melanjutkan interaksi konstruktif di Selat Taiwan,” kata Tsai, mengacu pada pidato yang dia berikan pada 10 Oktober tahun lalu.

China menggelar latihan perang di dekat Taiwan Agustus lalu, dan Beijing tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk menguasai pulau itu.

Baca: Calon Presiden Taiwan Menginginkan Perdamaian dengan China

Tsai menulis bahwa Taiwan telah mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Ukraina, dan menyediakan masker dan peralatan pelindung ke negara-negara selama pandemi COVID-19, karena "berharap untuk memberikan Taiwan yang lebih baik kepada dunia".

"Meskipun kami masih dikecualikan dari Organisasi Kesehatan Dunia, kami yakin bahwa memimpin dalam memberikan kontribusi positif akan mendorong 'lingkaran kebaikan'," tambahnya.

Taiwan berulang kali mengeluh bahwa pengecualiannya dari WHO, karena tekanan China, telah menghambat upaya untuk memerangi pandemi COVID-19. Baik WHO maupun China telah membantahnya.

Taiwan menolak klaim kedaulatan China, dengan mengatakan bahwa hanya 23 juta penduduk pulau itu yang dapat menentukan masa depan mereka.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2606 seconds (11.97#12.26)