Ilmuwan Laboratorium Wuhan Sebut Covid-19 Virus Buatan Manusia yang Didanai AS

Minggu, 04 Desember 2022 - 07:07 WIB
loading...
Ilmuwan Laboratorium Wuhan Sebut Covid-19 Virus Buatan Manusia yang Didanai AS
Ilmuwan yang bekerja di Laboratorium Wuhan, Andrew Huff, menyebut Covid-19 buatan manusia. Foto/Kolase/Sindonews
A A A
LONDON - Seorang ilmuwan yang bekerja di laboratorium penelitian kontroversial di China mengklaim bahwa Covid-19 adalah virus buatan manusia yang bocor dari fasilitas tersebut.

Andrew Huff, yang bekerja untuk organisasi nirlaba berbasis di New York yang mempelajari virus, mengatakan Covid bocor dari Institut Virologi Wuhan di China dua tahun lebih lalu dan menyalahkan pihak berwenang sebagai "kegagalan intelijen terbesar AS sejak 9/11," seperti dilaporkan media Inggris The Sun Inggris.

Laboratorium tersebut telah menjadi pusat perdebatan sengit tentang asal-usul Covid-19, dengan pejabat pemerintah China dan personel laboratorium menyangkal bahwa virus tersebut bocor dari fasilitas tersebut.

Huff, seorang ahli epidemiologi, mengatakan dalam buku barunya, “The Truth About Wuhan,” bahwa pandemi tersebut adalah hasil dari pendanaan virus Corona oleh pemerintah Amerika Serikat (AS) di China.

Dia mengatakan bahwa percobaan peningkatan fungsi China dilakukan dengan keamanan yang lemah, yang menyebabkan kebocoran di laboratorium Wuhan.

Baca: Laboratorium Covid Inggris Lakukan Kesalahan, Kemungkinan Sebabkan 20 Orang Meninggal

“Laboratorium asing tidak memiliki langkah-langkah kontrol yang memadai untuk memastikan biosafety, biosecurity, dan manajemen risiko yang tepat, yang pada akhirnya mengakibatkan kebocoran laboratorium di Institut Virologi Wuhan,” katanya dalam bukunya, yang dikutip secara eksklusif di surat kabar Inggris itu seperti dikutip dari New York Post, Minggu (4/12/2022).

Selama dua tahun terakhir, semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa virus itu bocor dari laboratorium.

Beberapa ahli percaya bahwa virus dapat lolos melalui ilmuwan yang terinfeksi atau pembuangan limbah yang tidak tepat dari fasilitas tersebut. Tedros Adhanom Ghebreyesus, kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan kepada seorang politikus Eropa bahwa dia khawatir virus itu keluar dari laboratorium dalam "kecelakaan besar" pada 2019, menurut sebuah laporan di Daily Mail awal tahun ini.

Huff adalah mantan wakil presiden EcoHealth Alliance, organisasi nirlaba berbasis di New York yang mempelajari penyakit menular. Kelompok tersebut telah mempelajari virus Corona yang berbeda pada kelelawar selama lebih dari satu dekade dengan dana dari National Institutes of Health, dan telah menjalin hubungan dekat dengan laboratorium Wuhan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1497 seconds (10.55#12.26)