Barat Ingin Pembicaraan Damai, Rusia Ajukan Syarat

Sabtu, 03 Desember 2022 - 16:00 WIB
loading...
Barat Ingin Pembicaraan Damai, Rusia Ajukan Syarat
Rusia ajukan syarat untuk melakukan pembicaraan damai. Foto/Ilustrasi
A A A
MOSKOW - Kremlin mengatakan bahwa pembicaraan damai dengan Barat hanya dapat terjadi jika mereka mengakui otoritas Moskow atas wilayah yang dianeksasi, bahkan ketika pasukan Rusia diusir dari wilayah itu oleh militer Ukraina .

Seperti dilaporkan Reuters, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa penolakan pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk mengakui "wilayah baru" sebagai bagian dari Rusia secara signifikan mempersulit pencarian landasan bersama untuk diskusi.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan aneksasi ilegal empat wilayah Ukraina pada bulan September, meskipun pasukan Rusia tidak sepenuhnya menguasai wilayah ini pada saat itu. Dan militer Rusia terus kehilangan tempat di wilayah yang sekarang diklaimnya.

Komentar Peskov pada hari Jumat muncul sehari setelah Presiden Joe Biden mengatakan dia bersedia berbicara dengan Putin secara langsung, tetapi hanya dalam kondisi tertentu. Biden mengatakan Putin perlu mengungkapkan keinginan untuk mengakhiri perang di Ukraina agar pembicaraan dapat terjadi, dan dia tidak akan mengadakan pembicaraan tanpa berkonsultasi dengan sekutu NATO-nya. Presiden AS itu juga mengatakan satu-satunya cara untuk mengakhiri perang Ukraina adalah Putin menarik kembali pasukannya.

Baca: Biden Tak Punya Rencana Hubungi Putin, Tapi Siap Berdialog Guna Akhiri Perang

"Dia mengatakan bahwa negosiasi hanya mungkin dilakukan setelah Putin meninggalkan Ukraina," kata Peskov menanggapi komentar Biden.

"Tetapi pada saat yang sama - sangat penting untuk memberikan ini bersamaan - Presiden Putin telah, sedang dan tetap terbuka untuk kontak, untuk negosiasi. Tentu saja, cara yang paling disukai untuk mencapai kepentingan kita adalah melalui cara damai dan diplomatik," tambah Peskov seperti dikutip dari Insider, Sabtu (3/12/2022).

Perang di Ukraina berjalan buruk bagi Rusia, yang telah ditampar dengan sanksi ekonomi yang melumpuhkan oleh AS dan sekutunya. Rusia diperkirakan menderita sekitar 100.000 korban sejak awal invasi.

Pasukan Rusia juga telah mundur dari Kherson, kota besar pertama yang direbut Rusia setelah melancarkan invasi pada akhir Februari, bulan lalu. Kherson adalah Ibu Kota sebuah wilayah di selatan Ukraina yang dikenal sebagai wilayah Kherson, yang termasuk di antara empat wilayah yang dianeksasi secara ilegal oleh Putin. Ukraina telah mendapatkan kembali kendali atas lebih dari setengah wilayah yang diduduki Rusia pasca-invasi.

Baca: Rusia: AS dan NATO Berperan Langsung dalam Perang Ukraina
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2579 seconds (11.97#12.26)