Awas! Tanaman Beracun Ini Lebih Mematikan dari Bisa King Cobra

Kamis, 01 Desember 2022 - 23:42 WIB
loading...
Awas! Tanaman Beracun Ini Lebih Mematikan dari Bisa King Cobra
Biji kacang rosario memiliki racun yang lebih mematikan dari bisa king kobra. Foto/Kolase/Sindonews
A A A
NEW DELHI - Seorang bocah laki-laki berusia 5 tahun di India meninggal setelah memakan biji kacang rosario, sebuah tanaman yang sangat beracun. Sedangkan saudaranya yang berusia dua tahun lebih tua dalam kondisi kritis.

Bocah nahas itu meninggal dalam waktu 24 jam setelah memakan tanaman itu. Sang kakak berhasil diselamatkan setelah dirawat di rumah sakit New Delhi.

Kacang rosario, secara ilmiah dikenal sebagai Abrus Precatorius, adalah salah satu tanaman paling beracun di planet ini. Meskipun asli India dan sebagian Asia tropis, tanaman ini dapat ditemukan di seluruh Florida dan Hawaii. Tanaman ini sering digunakan oleh tukang kebun sebagai tanaman hias. Di India tanaman ini dikenal dengan nama Ratti atau Gunchi.

Baca: YouTuber Cantik Korea Dilecehkan saat Siaran Langsung di Mumbai

Racun itu sendiri, abrin, adalah salah satu racun paling kuat yang diketahui manusia. Ini 30 kali lebih mematikan daripada risin, racun yang berasal dari biji jarak yang masuk ke budaya populer berkat serial TV kabel Breaking Bad. Menelan satu biji kacang rosario yang dikunyah dengan baik sudah cukup untuk membunuh manusia, dan tidak ada obat penawarnya.

Abrin sangat mematikan sehingga sebanding dengan racun beberapa ular paling mematikan di dunia. Dengan dosis mematikan antara 0,01 dan 0,1 miligram per kilogram berat badan, ia dapat membunuh lebih efektif daripada gigitan king kobra, yang memiliki dosis mematikan sekitar 0,9 miligram per kilogram.

Abrin bekerja dengan mencegah sel-sel dalam tubuh membuat protein yang mereka butuhkan untuk berfungsi, yang pada akhirnya menyebabkan kematian sel. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) gejala keracunan dalam dosis mematikan dapat berupa muntah, diare berdarah, halusinasi, kejang, dan kegagalan organ. Ini adalah beberapa gejala yang ditunjukkan oleh dua anak laki-laki di India.

Baca: Santroni Kantor Polisi, Tikus Sikat Habis Hampir 200kg Ganja

"Anak itu tidak sadar, mudah tersinggung, menderita ensefalopati — pembengkakan di otak — dan alat vital yang tidak stabil: tinggi denyut nadi dengan kejutan," kata Dr. Dhiren Gupta, seorang konsultan senior di Rumah Sakit Sir Ganga Ram di New Delhi, menggambarkan kondisi anak laki-laki yang lebih tua dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Newsweek, Kamis (1/12/2022).

Gupta mengatakan meskipun tidak ada obat penawar yang diketahui, perawatan medis darurat dapat mengurangi efek racun tersebut. Perawatan ini dapat melibatkan obat-obatan untuk mengobati kejang dan tekanan darah rendah, serta bantuan pernapasan dan suntikan intravena.

Anak laki-laki yang selamat itu kini telah keluar dari rumah sakit dan dalam kondisi stabil.

Baca: Pasangan Selingkuh Ini Dilem saat Berhubungan Seks di Hutan
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1851 seconds (10.177#12.26)