Barat Terus Suplai Senjata ke Ukraina, Terbaru Robot THeMIS

Rabu, 30 November 2022 - 15:52 WIB
loading...
Barat Terus Suplai Senjata ke Ukraina, Terbaru Robot THeMIS
Ukraina akan mendapatkan bantuan robot THeMIS buatan Estonia. Foto/Milrem Robotics
A A A
TALLIN - Ukraina akan menerima lebih dari selusin kendaraan robot canggih yang dapat digunakan untuk mengevakuasi korban medan perang dan membersihkan jalan dari alat peledak. Hal itu diungkapkan kontraktor militer Estonia , Milrem Robotics.

Kendaraan tak berawak, yang dikenal sebagai Tracked Hybrid Modular Infantry Systems atau hanya "THeMIS", telah dibeli oleh pemerintah Jerman sebagai bagian dari kesepakatan antara Milrem Robotics dan perusahaan pertahanan Jerman Krauss-Maffei Wegmann. Perusahaan telah setuju untuk memberikan 14 dari mereka pada akhir tahun.

Kementerian Pertahanan Jerman tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Evakuasi korban dan pembersihan rute adalah dua kegiatan padat karya yang membutuhkan keterlibatan beberapa orang yang terus berada dalam ancaman tembakan musuh,” kata Direktur Penelitian dan Pengembangan Milrem Robotics, Juri Pajuste, dalam sebuah pernyataan.

Baca: NATO Janjikan Lebih Banyak Senjata dan Perbaiki Jaringan Listrik Ukraina

“Mengotomatiskan tugas-tugas ini dengan kendaraan tak berawak mengurangi bahaya itu dan memungkinkan lebih banyak tentara untuk tetap berada di area yang aman atau ditugaskan untuk kegiatan yang lebih penting,” imbuhnya seperti dikutip dari Insider, Rabu (30/11/2022).

Pengiriman ke Ukraina dikatakan sebagai varian tak bersenjata dari sistem THeMIS, yang dapat membawa muatan hingga 748 kilogram, memungkinkannya untuk memindahkan banyak korban sekaligus. Tetapi menurut pabrikan, kendaraan dapat dikonfigurasi dengan cepat dari fungsi transportasi menjadi senjata.

Pengiriman kendaraan THeMIS sebelumnya ke Ukraina mendorong wadah pemikir Rusia yang terkait dengan lembaga pertahanan Kremlin untuk mengeluarkan hadiah USD16 ribu atau sekitar Rp251 juta — lebih dari yang diterima tentara Rusia pada umumnya dalam setahun — untuk menangkap satu dengan cara apa pun, dengan menyatakan niat untuk mempelajarinya dan membuat peralatan serupa sendiri di Rusia.

“Konflik di Ukraina telah menunjukkan bahwa peperangan modern tidak terpikirkan tanpa meluasnya penggunaan kendaraan tak berawak,” Ruslan Pukhov, direktur Pusat Analisis Strategi dan Teknologi Moskow, mengatakan dalam sebuah pernyataan September kepada Insider.

Baca: Perang 9 Bulan, 16.000 Rudal Rusia Hujani Ukraina
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1446 seconds (10.177#12.26)