Kehabisan Senjata, Rusia Tembakkan Rudal Tua dan Kosong

Minggu, 27 November 2022 - 06:42 WIB
loading...
Kehabisan Senjata, Rusia Tembakkan Rudal Tua dan Kosong
Sistem rudal S-300 Rusia. Foto/Radio Free Europe
A A A
LONDON - Pasukan Rusia terpaksa memindahkan hulu ledak nuklir dari rudal jelajah tua untuk ditembakkan ke sasaran di Ukraina . Hal itu menurut penilaian Barat terbaru yang menunjukkan stok senjata Moskow semakin menipis.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan bahwa citra sumber terbuka menunjukkan puing-puing rudal jelajah yang diluncurkan ke udara AS-15 Kent tahun 1980-an, yang tampaknya telah ditembak jatuh dan hulu ledaknya mungkin telah diganti dengan pemberat.

Pejabat pertahanan mengatakan bahwa sistem yang tidak bereaksi masih akan menyebabkan kerusakan tetapi tidak mungkin untuk mencapai efek yang dapat diandalkan terhadap sasaran yang dituju dan dapat digunakan oleh Moskow sebagai umpan untuk mengalihkan pertahanan udara Ukraina.

“Apa pun niat Rusia, improvisasi ini menyoroti tingkat menipisnya stok rudal jarak jauh Rusia,” kata pejabat pertahanan Inggris dalam penilaian yang biasanya menyoroti keuntungan Kiev dan kerugian Moskow seperti dilansir dari Newsweek, Minggu (27/11/2022).

Ada banyak laporan bahwa Rusia menghadapi stok rudal yang semakin menipis, meskipun ada ketidakpastian seputar keadaan gudang senjata Moskow.

Pada hari Selasa, Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov mengatakan bahwa Rusia telah menggunakan sekitar 80 persen rudal modernnya dan hanya memiliki 13 persen sisa dari stok rudal Iskander yang diluncurkan sebelum perang.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin mengatakan pada hari Rabu bahwa ketergantungan Rusia pada tembakan dalam jumlah besar sebelum bermanuver di darat telah menghabiskan persediaan amunisinya.

Baca: Putin Ungkap Prioritas untuk Industri Pertahanan Rusia, Apa Saja?

Mark Cancian, penasihat senior di program keamanan nasional dari lembaga think tank Washington Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), mengatakan kepada Newsweek bahwa, bahkan sebelum perang, Rusia tidak memproduksi banyak rudal. Hal ini semakin dibatasi oleh sanksi yang telah diberlakukan sejak saat itu.

Dia mengatakan inventaris terbesar yang tersisa yang ditinggalkan Rusia adalah sistem rudal anti-pesawat S-300, yang tidak terlalu akurat ketika ditembakkan dari darat ke darat, jadi masuk akal jika Rusia akan menggunakan cara yang terakhir ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1847 seconds (11.97#12.26)