Musk Perluas Amnesti Umum untuk Akun-akun Twitter Nakal

Jum'at, 25 November 2022 - 11:20 WIB
loading...
Musk Perluas Amnesti Umum untuk Akun-akun Twitter Nakal
Bos Twitter Elon Musk berikan lebih banyak amnesti untuk akun-akun Twitter yang ditangguhkan. Foto/REUTERS
A A A
MOSKOW - Bos Twitter Elon Musk berjanji memperluas "amnesti umum" ke sejumlah pengguna yang ditangguhkan.

Langkah ini sepekan setelah mencabut larangan seumur hidup pada akun Twitter mantan Presiden AS Donald Trump.

“Orang-orang telah berbicara. Amnesti dimulai minggu depan,” tweet Musk pada Hari Thanksgiving.

Dia menambahkan “Vox Populi, Vox Dei,” frasa Latin yang berarti “suara rakyat adalah suara Tuhan.”

Baca juga: Ngeri, Para ilmuwan Hidupkan Lagi Virus Purba Berumur 48.500 Tahun

CEO SpaceX dan Tesla meluncurkan jajak pendapat Twitter pada Rabu, menanyakan apakah Twitter harus "menawarkan amnesti umum untuk akun yang ditangguhkan, asalkan mereka tidak melanggar hukum atau terlibat dalam spam yang mengerikan?"

Dari lebih dari 3,1 juta pengguna yang berpartisipasi, 72,4% memilih “ya” dan 27,6% memilih “tidak”.

Dalam pesan terpisah Musk juga berjanji mulai membebaskan dan menawarkan untuk meraih "sejumlah besar pegangan" yang sebelumnya telah "dikonsumsi" oleh bot dan troll.

Baca juga: Sekutu Utama Rusia: Ukraina Harus Bernegosiasi atau Berisiko Runtuh

Sejak mengakuisisi Twitter seharga USD44 miliar bulan lalu, Musk telah menghadapi kritik yang semakin meningkat karena memberhentikan ratusan karyawan dan membalikkan penangguhan permanen beberapa akun terkenal, termasuk mantan Presiden AS Donald Trump setelah pemungutan suara publik yang serupa.

Sementara para kritikus mengklaim tindakan Musk memicu ujaran kebencian, pelecehan, dan informasi yang salah, dia telah menolak tuduhan bahwa dia adalah semacam "hantu sayap kanan".

Musk bersikeras, Twitter di bawah kepemilikannya tidak melarang kaum kiri, bahkan untuk "kebohongan total".

Masih harus dilihat berapa banyak pengguna yang memenuhi syarat untuk amnesti. Pekan ini, platform tersebut telah mengaktifkan kembali anggota DPR AS Marjorie Taylor Greene, yang akun Twitter pribadinya telah diblokir secara permanen sejak awal Januari 2022 karena memposting "informasi yang salah" tentang pandemi Covid-19.

Musk, bagaimanapun, menarik garis merah pada Alex Jones. Musk mengatakan dia "tidak memiliki belas kasihan" untuk seseorang yang menggunakan kematian anak-anak untuk pengaruh.

Musk telah bersumpah mengubah platform itu dan mengubahnya menjadi benteng kebebasan berbicara.

Dia mengatakan, "penting untuk masa depan peradaban" untuk memiliki alun-alun kota digital tempat berbagai kepercayaan dapat didiskusikan.

(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1936 seconds (11.97#12.26)