Kelompok HAM Sebut Houthi Culik 16.804 Warga Sipil Sejak Akhir 2014

Selasa, 22 November 2022 - 01:30 WIB
loading...
Kelompok HAM Sebut Houthi Culik 16.804 Warga Sipil Sejak Akhir 2014
Kelompok HAM Sebut Houthi Culik 16.804 Warga Sipil Sejak Akhir 2014. FOTO/Reuters
A A A
AL-MUKALLA - Pemberontak Houthi yang didukung Iran telah menculik 16.804 warga sipil di wilayah-wilayah di bawah kendali mereka sejak dimulainya kudeta mereka terhadap pemerintah yang diakui secara internasional pada akhir 2014. Hal itu diungkap sebuah kelompok hak asasi Yaman.

Jaringan Yaman untuk Hak dan Kebebasan mengatakan dalam sebuah laporan, bahwa hampir dua pertiga dari 16.804 korban penculikan dibebaskan atau dieksekusi oleh penculik mereka. Korban juga digunakan sebagai perisai manusia, meninggal dalam tahanan karena kelalaian medis atau digunakan sebagai bagian dari pertukaran tahanan dengan pemerintah Yaman.

Baca: Serangan Rudal Houthi Tewaskan 6 Orang di Provinsi Lahj Yaman

Organisasi tersebut mengatakan bahwa Houthi masih menahan 4.201 warga sipil di fasilitas penahanan yang diketahui di Sanaa, Ibb, Dhamar dan provinsi Yaman lainnya, di samping 1.317 orang, termasuk 84 wanita dan 76 anak-anak, yang diyakini telah dihilangkan secara paksa dan disiksa, meskipun Houthi menyangkal menahan mereka.

“Mereka adalah warga sipil yang diambil oleh milisi Houthi dari jalan raya, tempat tinggal, tempat kerja, masjid, pasar, lingkungan dan situs lainnya,” Mohammed Al-Omada, kepala Jaringan Hak dan Kebebasan Yaman, mengatakan kepada Arab News.

“Dalam laporan itu, kami mengecualikan personel militer dan keamanan, serta pejuang perlawanan populer yang diculik oleh Houthi. Berdasarkan percakapan dengan mantan narapidana dan keluarga narapidana, spesialis hak asasi manusia kami memvalidasi setiap contoh,” lanjutnya.

Aktivis hak asasi manusia mengatakan bahwa Houthi menahan sebagian besar tahanan di penjara negara seperti Keamanan Politik di Sanaa, Penjara Pusat di provinsi Ibb, Penjara Pusat di Dhamar dan Penjara Pusat di Amran.

Baca: Serangan Pemberontak Houthi Tewaskan 6 Tentara Yaman

Tawanan lainnya dipenjarakan di bekas rumah lawan Houthi di Sanaa, termasuk kediaman lama - sekarang menjadi pusat penahanan - Ali Mohsen Al-Ahmer, mantan wakil presiden yang melarikan diri dari ibu kota tak lama setelah milisi menyerbu kota.

Houthi telah menculik 389 politisi, 464 aktivis, 340 personel media, 176 anak-anak, 374 wanita, 512 pemimpin suku dan pejabat sosial, 216 pengkhotbah dan ulama, 154 akademisi, 217 mahasiswa, 96 pengacara dan hakim, serta ratusan petugas medis, pemerintah karyawan, orang asing dan pedagang selama delapan tahun terakhir, menurut organisasi.

“Selama interogasi, banyak narapidana mengalami pemukulan, pelecehan dan penghinaan,” kata organisasi Yaman itu.

“Setiap orang yang berbicara dengan aparat keamanan di dalam gedung atau membuat tuntutan apapun, termasuk untuk obat-obatan atau air minum, dipukuli dan disiksa, dan beberapa dari mereka disiksa sampai mati,” tambahnya.

Di antara 16.804 warga sipil yang diculik, Houthi menggunakan 463 tawanan sebagai tameng manusia di dalam instalasi militer untuk mencegah koalisi Arab dan pemerintah Yaman melancarkan serangan. Milisi mengeksekusi 147 tahanan di dalam fasilitas penahanan, dan 282 tawanan meninggal di balik jeruji besi akibat kelalaian.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2226 seconds (11.210#12.26)