China Umumkan Kematian Pertama Akibat COVID-19 dalam Kurun 6 bulan

Minggu, 20 November 2022 - 16:45 WIB
loading...
China Umumkan Kematian Pertama Akibat COVID-19 dalam Kurun 6 bulan
China Umumkan Kematian Pertama Akibat COVID-19 dalam Kurun 6 bulan. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - China pada Minggu (20/11/2022) mengumumkan kematian pertamanya akibat COVID-19 dalam kurun hampir setengah tahun. Sebelumnya, langkah-langkah baru yang ketat diberlakukan di Beijing dan di seluruh negeri untuk menangkal wabah baru.

Seperti dilaporkan AP, kematian pria asal Beijing berusia 87 tahun itu adalah yang pertama dilaporkan oleh Komisi Kesehatan Nasional sejak 26 Mei, sehingga total korban tewas menjadi 5.227 jiwa. Kematian sebelumnya dilaporkan di Shanghai, yang mengalami lonjakan besar kasus selama musim panas.

Baca: Studi Terbaru Yakini Pasar Hewan Wuhan Sumber Pandemi COVID-19

Sementara China memiliki tingkat vaksinasi keseluruhan lebih dari 92 persen, setelah menerima setidaknya satu dosis, jumlah itu jauh lebih rendah di antara orang tua, terutama mereka yang berusia di atas 80 tahun. Komisi tidak memberikan perincian tentang status vaksinasi orang yang meninggal.

Kerentanan itu dianggap sebagai salah satu alasan mengapa China menutup sebagian besar perbatasannya dan bertahan dengan kebijakan kaku “nol-COVID”, yang berupaya menghapus infeksi melalui penguncian, karantina, penelusuran kasus, dan pengujian massal, meskipun berdampak pada kehidupan normal dan ekonomi dan meningkatnya kemarahan publik pada pihak berwenang.

Sebagai tanggapan, pusat kota Zhengzhou hari Minggu mengatakan tidak akan lagi memerlukan tes COVID-19 negatif dari bayi di bawah usia 3 tahun dan "kelompok khusus" lainnya yang mencari perawatan kesehatan.

Baca: Varian Delta Jebol Wuhan, Warga Diminta Tes Ulang COVID-19

Pengumuman oleh pemerintah kota Zhengzhou datang setelah kematian anak kedua disalahkan pada penegakan anti-virus yang terlalu bersemangat. Gadis berusia 4 bulan itu meninggal setelah menderita muntah dan diare saat dikarantina di sebuah hotel di Zhengzhou.

Laporan mengatakan ayahnya membutuhkan 11 jam untuk mendapatkan bantuan setelah petugas kesehatan menolak memberikan bantuan dan dia akhirnya dikirim ke rumah sakit yang berjarak 100 kilometer (60 mil) jauhnya. Pengguna internet menyatakan kemarahan pada "nol COVID" dan menuntut pejabat di Zhengzhou dihukum karena gagal membantu publik.

Kasus lain termasuk seorang wanita hamil yang keguguran setelah dia ditolak masuk ke rumah sakit di kota barat laut Xi'an dan dipaksa duduk di luar dalam cuaca dingin selama berjam-jam.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3540 seconds (11.252#12.26)