Dikecam AS Cs Atas Perang Ukraina, Menlu Rusia Walk Out

Jum'at, 23 September 2022 - 06:56 WIB
loading...
Dikecam AS Cs Atas Perang Ukraina, Menlu Rusia Walk Out
Menteri Luar Negeri Rusia Walk Out dari pertemuan Dewan Keamanan PBB setelah AS dan sekutunya mengecam invasi ke Ukraina. Foto/The Guardian
A A A
NEW YORK - Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov walk out daripertemuan Dewan Keamanan PBB setelah Amerika Serikat (AS) dan sekutunya mengecam invasi ke Ukraina.

"Kami tidak bisa - kami tidak akan - membiarkan Presiden Putin lolos begitu saja," kata Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken dalam pidatonya pada pertemuan itu.

"Yang dipilih Presiden Putin minggu ini, karena sebagian dunia berkumpul di PBB, untuk menambahkan bensin ke api yang dia mulai menunjukkan penghinaan dan memandang rendah Piagam PBB, Majelis Umum PBB dan dewan ini," sambung Blinken seperti dikutip dari CNN, Jumat (23/9/2022).

Diplomat top AS itu mengatakan ancaman Putin untuk menggunakan semua sistem senjata yang tersedia semakin mengancam mengingat niat Rusia untuk mencaplok sebagian besar wilayah Ukraina di hari-hari mendatang.

"Ketika itu selesai, kita dapat mengharapkan Presiden Putin akan mengklaim setiap upaya Ukraina untuk membebaskan tanah ini sebagai serangan terhadap apa yang disebut wilayah Rusia," Blinken menjelaskan.

"Ini dari negara yang, pada bulan Januari tahun ini, di tempat ini, bergabung dengan anggota tetap Dewan Keamanan lainnya dalam menandatangani pernyataan yang menegaskan bahwa, dan saya kutip, 'perang nuklir tidak akan pernah bisa dimenangkan dan tidak boleh diperangi,'" sambung Blinken.

"Contoh lain tentang bagaimana Rusia melanggar komitmen yang telah dibuatnya di hadapan badan ini, dan alasan lain mengapa tidak ada yang harus mengambil keputusan Rusia hari ini," ujarnya.

Baca: Ukraina Serukan AS Mengebom Nuklir Rusia

"Setiap anggota Dewan harus mengirim pesan yang jelas bahwa ancaman nuklir sembrono ini harus segera dihentikan," serunya.

Blinken mengatakan upaya Rusia untuk mencaplok lebih banyak wilayah Ukraina -- yang menurut para pejabat AS adalah langkah berikutnya yang diharapkan menyusul referendum yang digelar minggu ini oleh para pemimpin yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, Zaporizhzhia dan Kherson -- adalah eskalasi berbahaya yang lainnya dan penolakan terhadap diplomasi.

"Ini bahkan lebih mengkhawatirkan ketika digabungkan dengan operasi penyaringan yang dilakukan pasukan Rusia di seluruh bagian Ukraina yang mereka kendalikan," ucap Blinken.

“Ini adalah strategi jahat: mencabut ratusan ribu orang Ukraina dengan kekerasan; bus di Rusia untuk menggantikan mereka; mengadakan pemungutan suara; dan memanipulasi hasil guna menunjukkan dukungan yang hampir bulat untuk bergabung dengan Federasi Rusia. Langsung dari buku pedoman Krimea,” tuturnya.

Dia kembali menyerukan pertanggungjawaban atas kejahatan yang terungkap di wilayah yang sebelumnya diduduki Rusia di Ukraina seperti Bucha, Irpin, Izyum, di mana kuburan massal telah ditemukan dan para penyintas menceritakan tindakan penyiksaan.

"Ini bukan tindakan unit jahat; mereka sesuai dengan pola yang jelas di seluruh wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Rusia," kata Blinken.

"Ini adalah salah satu dari banyak alasan kami mendukung berbagai upaya nasional dan internasional untuk mengumpulkan dan memeriksa bukti yang meningkat dari kejahatan perang di Ukraina," ia menambahkan.

Blinken menegaskan bahwa Amerika Serikat akan terus mendukung Ukraina dan meminta negara lain untuk melakukan hal yang sama.

Baca: Dmitry Medvedev: Rusia Siap Gunakan Senjata Nuklir untuk Pertahankan Wilayah Baru

"Presiden Putin membuat pilihannya. Sekarang terserah semua negara kita untuk membuat pilihan kita. Beritahu Presiden Putin untuk menghentikan kengerian yang dia mulai. Katakan padanya untuk berhenti menempatkan kepentingannya di atas kepentingan seluruh dunia, termasuk rakyatnya sendiri. Katakan padanya untuk berhenti merendahkan Dewan ini dan semua yang diperjuangkannya," kata Blinken.

"Satu orang memilih perang ini. Dan satu orang bisa mengakhirinya," ucapnya.

"Karena jika Rusia berhenti berperang, perang berakhir. Jika Ukraina berhenti berperang, Ukraina berakhir," pungkasnya.

Lavrov sendiri tidak ada di ruangan selama pidato dari Blinken dan beberapa sekutu AS lainnya hingga sampai pada gilirannya di mana ia menolak kecaman dunia internasional yang meluas dan sekali lagi menyalahkan Ukraina atas invasi Rusia.

Ia mengulangi klaim Rusia bahwa Kiev telah lama menindas mereka yang menggunakan bahasa Rusia di timur Ukraina - salah satu dari berbagai penjelasan yang ditawarkan Moskow atas invasi tersebut.

"Sekutu Barat Ukraina telah menutupi kejahatan rezim Kiev," katanya seperti dikutip dari Associated Press.

Pertemuan Dewan Keamanan PBB ini berlangsung atas usulan Prancis, presiden dewan saat ini. Pertemuan itu difokuskan untuk membahas pertanggungjawaban atas dugaan pelanggaran dan kekejaman, serta AS dan negara Barat lainnya berulang kali menuduh Rusia melakukannya.

Baca: Inggris: Putin Langgar Janjinya, Bukti Invasi ke Ukraina Gagal

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1671 seconds (11.252#12.26)