Protes Putusan Mobilisasi, 1.300 Demonstran Rusia Ditangkap Polisi

Jum'at, 23 September 2022 - 01:30 WIB
loading...
Protes Putusan Mobilisasi, 1.300 Demonstran Rusia Ditangkap Polisi
Protes Putusan Mobilisasi, 1.300 Demonstran Rusia Ditangkap Polisi. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Lebih dari 1.300 ditangkap dalam demonstrasi di kota-kota besar Rusia , termasuk Moskow dan St Petersburg. Demonstran turun ke jalan untuk memprotes keputusan Presiden Vladimir Putin memobilisasi sebagian pasukan cadangan di Angkatan Bersenjata negara itu.

Ratusan orang ditangkap pada demonstrasi anti-mobilisasi di kota-kota termasuk Moskow dan St Petersburg pada Rabu (21/9/2022), menurut kelompok pemantau protes independen.

Baca: Ada Pasal Rahasia dalam Dekrit Mobilisasi 300 Ribu Pasukan Cadangan Rusia

Para pengunjuk rasa di Moskow meneriakkan "Tidak untuk perang!" dan “Hidup untuk anak-anak kita!” Kantor berita Associated Press melaporkan. Di St Petersburg, pengunjuk rasa meneriakkan "Tidak ada mobilisasi!", lapor kantor berita AFP.

“Semua orang takut. Saya untuk perdamaian dan saya tidak ingin harus menembak. Tetapi keluar sekarang sangat berbahaya. Jika tidak, akan ada lebih banyak orang,” kata seorang demonstran, Vasily Fedorov, seorang siswa yang mengenakan simbol pasifis di dadanya.

“Saya datang untuk mengatakan bahwa saya menentang perang dan mobilisasi,” ujar Oksana Sidorenko, seorang mahasiswa, mengatakan kepada AFP. “Mengapa mereka memutuskan masa depan saya untuk saya? Saya takut untuk diri saya sendiri, untuk saudara saya,” tambahnya.

Baca: Tiket Pesawat Keluar Rusia Ludes Pasca Putin Umumkan Mobilisasi

Terlepas dari hukum keras Rusia yang melarang kritik terhadap militer dan perang, protes tetap terjadi di seluruh negeri. Lebih dari 1.300 orang Rusia ditangkap dalam demonstrasi anti-perang di 38 kota, menurut kelompok hak asasi manusia independen Rusia OVD-Info.

Sebelumnya, gerakan anti-perang Gerakan Pemuda Demokratik Vesna menyerukan demonstrasi. “Kami menyerukan kepada militer Rusia di unit dan di garis depan untuk menolak berpartisipasi dalam ‘operasi khusus’ atau menyerah sesegera mungkin,” kata Vesna dalam banding di situsnya, merujuk pada perang Rusia-Ukraina.

“Anda tidak harus mati untuk Putin,” lanjut pernyataan itu. “Kamu dibutuhkan di Rusia oleh mereka yang mencintaimu. Bagi pihak berwenang, Anda hanya umpan meriam, di mana Anda akan disia-siakan tanpa makna atau tujuan apa pun,” lanjutnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1493 seconds (11.252#12.26)