Rajapaksa Kembali ke Sri Lanka, Disambut Hangat dan Dikalungi Bunga oleh Pendukungnya

Sabtu, 03 September 2022 - 12:22 WIB
loading...
Rajapaksa Kembali ke Sri Lanka, Disambut Hangat dan Dikalungi Bunga oleh Pendukungnya
Rajapaksa Kembali ke Sri Lanka, Disambut Hangat dan Dikalungi Bunga oleh Pendukungnya. FOTO/Reuters
A A A
KOLOMBO - Mantan presiden terguling Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa kembali ke negara itu pada Jumat (2/9/2022). Rajapaksa kembali ke Sri Lanka setelah 7 pekan kabur ke luar negeri di tengah krisis ekonomi terburuk di pulau itu.

Rajapaksa dihias dengan bunga oleh pesta penyambutan para menteri dan politisi saat dia turun di bandara internasional utama, pejabat itu menambahkan. Fakta ini menggambarkan bahwa pengaruh Rajapaksa masih kuat di Sri Lanka.

Baca: Sembunyi di Thailand, Mantan Presiden Sri Lanka Rajapaksa akan Pulang Pekan Depan

"Ada serbuan politisi pemerintah untuk memberinya karangan bunga saat dia keluar dari pesawat," kata pejabat itu kepada AFP.

Pemimpin berusia 73 tahun itu tiba dari Bangkok melalui Singapura dengan penerbangan komersial, mengakhiri pengasingannya selama 52 hari. "Dia telah tinggal di hotel Thailand sebagai tahanan virtual dan ingin kembali," kata seorang pejabat pertahanan.

"Kami baru saja membuat divisi keamanan baru untuk melindunginya setelah dia kembali," tambah pejabat itu. "Unit ini terdiri dari unsur-unsur dari komando tentara dan polisi," lanjutnya.

Polisi mengerahkan petugas berpakaian preman dan penjaga bersenjata di luar kediaman pemerintah yang dialokasikan untuk Rajapaksa di Kolombo sebelum kedatangannya. Keamanan di rumah pribadinya juga ditingkatkan, kata para pejabat, seraya menambahkan bahwa dia diharapkan untuk mengunjungi kediaman keluarga terlebih dahulu.

Baca: MA Sri Lanka Perintahkan Gotabaya Rajapaksa Hadir di Pengadilan

Pengunduran diri Gotabaya Rajapaksa mengakhiri kekebalan kepresidenannya, dan para aktivis hak asasi mengatakan bahwa mereka akan mendesak penangkapannya atas berbagai tuduhan, termasuk dugaan perannya dalam pembunuhan tahun 2009 terhadap editor surat kabar terkemuka Lasantha Wickrematunge.

"Kami menyambut baik keputusannya untuk kembali sehingga kami dapat membawanya ke pengadilan atas kejahatan yang telah dilakukannya," kata Tharindu Jayawardhana, juru bicara Asosiasi Jurnalis Muda Sri Lanka.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1767 seconds (11.97#12.26)