Jutaan Orang Terkena Dampak Banjir, Pakistan Umumkan Keadaan Darurat

Sabtu, 27 Agustus 2022 - 15:00 WIB
loading...
Jutaan Orang Terkena Dampak Banjir, Pakistan Umumkan Keadaan Darurat
Jutaan Orang Terkena Dampak Banjir, Pakistan Umumkan Keadaan Darurat. FOTO/Reuters
A A A
DHAKA - Pemerintah Pakistan mengumumkan keadaan darurat untuk menangani banjir muson yang dilaporkan telah mempengaruhi lebih dari empat juta orang. Hingga Jumat (26/8/2022), hujan lebat masih terus mengguyur sebagian wilayah Pakistan.

Musim hujan tahunan sangat penting untuk mengairi tanaman dan mengisi kembali danau dan bendungan di seluruh anak benua India, tetapi setiap tahun curah hujan juga membawa gelombang kehancuran.

Baca: Banjir Bandang Landa Pakistan, 500 Orang Lebih Tewas

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (NDMA) mengatakan, bahwa lebih dari 900 orang telah tewas tahun ini - termasuk 34 dalam 24 jam terakhir - sebagai akibat dari hujan muson yang dimulai pada bulan Juni.

Para pejabat mengatakan, banjir tahun ini sebanding dengan tahun 2010 - yang terburuk dalam catatan - ketika lebih dari 2.000 orang meninggal dan hampir seperlima dari negara itu terendam air.

"Saya belum pernah melihat banjir besar seperti ini karena hujan dalam hidup saya," kata seorang petani, Rahim Bakhsh Brohi kepada AFP di dekat Sukkur, di provinsi Sindh selatan.

Seperti ribuan orang lain di pedesaan Pakistan, Brohi mencari perlindungan di samping jalan raya nasional, karena jalan layang adalah salah satu dari sedikit tempat kering di lanskap air yang tak berujung.

Baca: Banjir Pakistan Tewaskan 580 Jiwa, Jutaan Orang Sengsara

NDMA mengatakan, lebih dari 4,2 juta orang "terkena dampak" banjir, dengan hampir 220.000 rumah hancur dan setengah juta lainnya rusak parah. Dua juta hektar tanaman budidaya telah musnah di Sindh saja, kata badan bencana provinsi.

"Tanaman kapas saya yang ditanam di lahan seluas 50 hektar semuanya hilang," kata Nasrullah Mehar kepada AFP. "Ini kerugian besar bagi saya, apa yang bisa dilakukan?" lanjutnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1499 seconds (10.55#12.26)