Lagi, Rusia-Ukraina Saling Tuding Soal Penembakan Dekat PLTN Zaporizhzhia

Selasa, 16 Agustus 2022 - 03:28 WIB
loading...
Lagi, Rusia-Ukraina Saling Tuding Soal Penembakan Dekat PLTN Zaporizhzhia
Lagi, Rusia-Ukraina Saling Tuding Soal Penembakan Dekat PLTN Zaporizhzhia. FOTO/Reuters
A A A
KIEV - Pejabat Ukraina dan Rusia melaporkan penembakan di dekat pembangkit nuklir Zaporizhzhia di Ukraina selatan pada Senin (15/8/2022). Kedua belah pihak saling menyalahkan setelah Badan Energi Atom Internasional (IAEA) memperingatkan bencana yang mungkin terjadi jika pertempuran tidak dihentikan.

Dalam beberapa hari terakhir, Rusia dan Ukraina telah saling tuduh soal penembakan di dekat pembangkit nuklir Zaporizhzhia. Akibat pertempuran yang terus berkecamuk, muncul kekhawatiran bencana nuklir di kompleks tersebut, yang mendominasi tepi selatan waduk besar di Sungai Dnipro.

Baca: Zelensky Pecat 3 Kepala Badan Keamanan, Pengkhianatan Merajalela

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah memperingatkan tentara Rusia yang menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) terbesar di Eropa itu atau menggunakannya sebagai pangkalan untuk menembak, bahwa mereka akan menjadi "target khusus". PLTN itu berada di kota Enerhodar, yang sekarang dikuasai Rusia.

Yevhen Yevtushenko, kepala administrasi distrik Nikopol, yang terletak di seberang sungai dari Enerhodar, menyalahkan pasukan Rusia karena menembaki kota itu.

Sementara Vladimir Rogov, seorang pejabat Rusia di kota itu, mengatakan bahwa selama dua jam terakhir, sekitar 25 serangan artileri berat dari howitzer M777 buatan Amerika Serikat (AS) menghantam dekat pembangkit nuklir dan daerah pemukiman.

Kantor berita Rusia Interfax, mengutip layanan pers dari pemerintahan yang ditunjuk Rusia oleh Enerhodar, mengatakan pasukan Ukraina melepaskan tembakan, dengan ledakan terjadi di dekat pembangkit listrik.

Baca: Rusia: Ukraina Sudah Bangkrut, Tak Bisa Penuhi Kewajiban pada Rakyatnya

IAEA, yang mencari akses ke pabrik, telah memperingatkan kemungkinan bencana. Para ahli nuklir khawatir pertempuran dapat merusak kolam bahan bakar atau reaktor bekas pabrik.

"Rusia berpikir mereka dapat memaksa dunia untuk mematuhi persyaratan mereka dengan menembaki PLTN Zaporizhzhia (pembangkit listrik tenaga nuklir)," tulis Andriy Yermak, kepala staf kepresidenan Ukraina di Twitter.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1067 seconds (10.101#12.26)