FBI Sita 11 Dokumen Rahasia dari Kediaman Donald Trump

Sabtu, 13 Agustus 2022 - 08:40 WIB
loading...
FBI Sita 11 Dokumen Rahasia dari Kediaman Donald Trump
FBI sita 11 dokumen rahasia dari kediaman Donald Trump Mar-a-Lago. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
WASHINGTON - Biro investigasi federal Amerika Serikat (AS), FBI , menemukan dokumen sangat rahasia dan bahkan sangat sensitif dari kediaman mantan Presiden Donald Trump , Mar-a-Lago. Itu berdasarkan dokumen pengadilan yang dirilis pada Jumat waktu setempat setelah seorang hakim federal membuka segel surat perintah yang mengesahkan penggerebakan tersebut.

Menurut surat perintah penggeledahan, penggerebekan FBI di Mar-a-Lago milik Donald Trump sebagian didasarkan pada kecurigaan pelanggaran Undang-Undang Spionase .

Ternyata, dalam penggerebekan itu, agen-agen FBI menemukan dokumen "sangat rahasia", termasuk beberapa yang dianggap sangat sensitif sehingga hanya boleh dilihat di fasilitas khusus pemerintah.

Pada Jumat malam seorang hakim secara terbuka merilis surat perintah penggeledahan, yang menunjukkan FBI telah berwenang untuk mencari bukti pelanggaran Undang-Undang Spionase, yang melarang kepemilikan atau transmisi informasi pertahanan nasional.

Surat perintah itu juga menunjukkan bahwa FBI berwenang untuk menyita bukti penghalang, atau perusakan dokumen. Pelanggaran Undang-Undang Spionase sendiri dapat menyebabkan hukuman penjara yang berat.

Menurut dokumen pengadilan yang dirilis ke publik,11 set dokumen rahasia ditemukan di resor mantan presiden itu. Inventaris yang disusun oleh agen FBI menunjukkan satu set ditandai hanya untuk dilihat di situs pemerintah tertentu, empat ditandai "sangat rahasia", tiga "rahasia", dan tiga "klasifikasi".

Baca juga: Terungkap, FBI Cari Dokumen Senjata Nuklir saat Gerebek Rumah Donald Trump

Kumpulan materi lain yang berkaitan dengan "Presiden Prancis" juga ditemukan. Foto-foto dan "catatan tulisan tangan" juga termasuk di antara barang-barang yang disita.

Dikutip dari The Telegraph, Sabtu (13/8/2022), surat perintah itu menggambarkan Mar-a-Lago sebagai sebuah rumah besar dengan sekitar 58 kamar tidur, 33 kamar mandi, di atas tanah seluas 17 hektar.

Dikatakan lokasi spesifik yang akan digeledah termasuk Kantor 45 - kantor Trump saat ini - dan semua ruang penyimpanan, dan semua ruangan atau area lain di dalam tempat yang digunakan atau tersedia untuk digunakan oleh FPOTUS [mantan presiden] dan staf.

Surat perintah ini juga mengizinkan penyitaan dokumen fisik apa pun dengan tanda "klasifikasi". Yang juga harus disita adalah komunikasi dalam bentuk apa pun, mengenai pengambilan, penyimpanan, atau pengiriman informasi pertahanan nasional atau materi rahasia.

Pengacara Trump berpendapat dia mendeklasifikasi materi yang dibawa ke Mar-a-Lago sebelum dia meninggalkan Gedung Putih, tetapi tidak jelas apakah dia memiliki wewenang untuk melakukannya dengan dokumen yang paling sensitif.

Departemen Kehakiman AS dilaporkan khawatir bahwa, jika barang-barang tersebut disimpan di rumah Trump, mereka dapat menjadi target badan intelijen asing.

Baca juga: Dari Nixon hingga Trump: Presiden AS yang Diselidiki oleh FBI

Trump sendiri membantah laporan bahwa beberapa dokumen mungkin melibatkan program nuklir.

"Masalah senjata nuklir adalah Hoax, sama seperti Rusia, Rusia, Rusia adalah Hoax, dua Impeachment adalah Hoax, investigasi Mueller adalah Hoax, dan banyak lagi," kata Trump dalam sebuah pernyataan.

"Orang-orang busuk yang sama terlibat. Mengapa FBI tidak mengizinkan pemeriksaan area di Mar-a-Lago dengan pengacara kami, atau orang lain, yang hadir. Membuat mereka menunggu di luar dalam panas, tidak akan membiarkan mereka mendekat - kata 'BENAR-BENAR TIDAK.' Menanam informasi siapa pun?" sambungnya.

Trump juga mengatakan: "Nomor satu, semuanya dideklasifikasi. Nomor dua, mereka tidak perlu 'merebut' apa pun. Mereka bisa memilikinya kapan saja mereka mau tanpa bermain politik dan membobol Mar-a-Lago."

"Itu ada di penyimpanan yang aman, dengan kunci tambahan yang dipasang sesuai permintaan mereka. Mereka bisa memilikinya kapan saja mereka mau, dan itu termasuk LAMA yang lalu."

Seorang informan di Mar-a-Lago diyakini telah memberi tahu FBI sebelum penggeledahan.

Baca juga: Trump Ungkap Kemungkinan Trik Kotor FBI dalam Penggeledahan Kediamannya

Jaksa Agung Merrick Garland, pejabat tinggi penegak hukum AS, dan orang yang ditunjuk Presiden Joe Biden, mengatakan dia secara pribadi menyetujui penggeledahan itu.

Partai Republik telah memberikan dukungan kepada Trump, mengklaim serangan itu bermotif politik.

Ari Fleischer, mantan sekretaris pers Presiden George W Bush, mengatakan Trump akan dapat membela diri dengan mengatakan dia tidak tahu dokumen-dokumen itu ada di sana.

"Jika Donald Trump sendiri tidak mengemasi kotak-kotak itu, maka sangat sulit untuk melihat kesalahannya," ujarnya.

"Saya meyakini Donald Trump sendiri tidak pernah membuka kotak-kotak itu, dan tidak tahu apa yang ada di dalamnya. Apakah mereka pikir dia sedang mencari-cari di ruang bawah tanahnya sendiri untuk membaca file?" imbuhnya.

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2249 seconds (11.97#12.26)