Ukraina Tangkap Pembunuh Bayaran Rusia yang Ingin Habisi Pejabat Kiev

Selasa, 09 Agustus 2022 - 05:15 WIB
loading...
Ukraina Tangkap Pembunuh Bayaran Rusia yang Ingin Habisi Pejabat Kiev
Ukraina Tangkap Pembunuh Bayaran Rusia yang Ingin Habisi Pejabat Kiev. FOTO/Rusia Beyond
A A A
KIEV - Ukraina menangkap dua orang yang bekerja untuk Dinas Intelijen Rusia yang berencana membunuh Menteri Pertahanan dan Kepala Badan Intelijen Militer Ukraina. Hal itu diungkapkan Dinas Keamanan Domestik Ukraina (SBU), Senin (8/8/2022).

“Dinas Keamanan Ukraina menggagalkan rencana oleh Badan Intelijen Militer Rusia GRU untuk menggunakan kelompok sabotase untuk melakukan tiga pembunuhan, termasuk pembunuhan seorang aktivis Ukraina terkemuka,” sebut pernyataan SBU, seperti dikutip dari Reuters.

Baca: Senjata yang Digunakan Rusia Gempur Ukraina Pakai Komponen Buatan Barat

Pernyataan tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Reuters. Tidak ada reaksi langsung terhadap pernyataan Ukraina dari Moskow atau media pemerintah Rusia.

“Para tersangka, satu penduduk wilayah Luhansk timur yang ditahan oleh separatis yang didukung Rusia dan yang lainnya penduduk ibukota Ukraina Kiev, dijanjikan hingga USD150.000 oleh penangan Rusia untuk pembunuhan masing-masing target mereka,” lanjut pernyataan SBU.

Masih menurut pernyataan itu, pria dari wilayah Luhansk memasuki Ukraina dari Belarus dan ditahan di kota Kovel, barat laut Ukraina bersama dengan penduduk Kiev.

Baca: Bak Piala, Rusia Pamerkan Senjata AS dan Inggris yang Direbut di Ukraina

Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dan keamanan untuk pejabat tinggi Ukraina dibuat sangat ketat. Distrik pemerintah Kiev ditutup dengan pos pemeriksaan yang diawaki oleh orang-orang bersenjata. Karung pasir ditumpuk di jendela dan pintu masuk gedung-gedung pemerintah.

SBU telah menjadi sorotan dalam beberapa pekan terakhir, setelah Presiden Volodymyr Zelensky memecat kepala lembaga itu dan Jaksa Agung negara bagian bulan lalu, mengutip lusinan kasus kolaborasi dengan Rusia oleh pejabat di lembaga mereka.

(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1098 seconds (10.177#12.26)