Jelang Kunjungan Biden, Presiden Palestina dan Israel Lakukan Pembicaraan

Sabtu, 09 Juli 2022 - 11:00 WIB
loading...
Jelang Kunjungan Biden, Presiden Palestina dan Israel Lakukan Pembicaraan
Jelang Kunjungan Biden, Presiden Palestina dan Israel Lakukan Pembicaraan. FOTO/Reuters
A A A
YERUSALEM - Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengadakan pertemuan dan panggilan yang jarang dilakukan dengan para pemimpin Israel . Ini adalah upaya untuk menenangkan ketegangan dan mengoordinasikan langkah-langkah keamanan beberapa hari sebelum kunjungan pertama Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden ke wilayah.

“Presiden Israel Isaac Herzog dan Perdana Menteri Yair Lapid melakukan panggilan terpisah dengan Abbas pada Jumat (8/7/2022),” kata pernyataan resmi Israel, setelah pertemuan antara Abbas dan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz di kota Ramallah, Tepi Barat yang diduduki.

Baca: Langka, Presiden Palestina Bertemu dengan Pemimpin Hamas di Aljazair

“Lapid dan Abbas membahas kerja sama yang berkelanjutan dan kebutuhan untuk memastikan ketenangan dan ketenangan,” kata kantor perdana menteri. Ini adalah percakapan telepon pertama antara keduanya sejak Lapid mengambil alih sebagai posisi Perdana Menteri sementara di Israel pekan lalu menjelang pemilihan pada 1 November.

Gantz mengatakan di Twitter bahwa pertemuan hari Kamis “dilakukan secara positif” dan keduanya membahas tantangan sipil dan keamanan di wilayah tersebut. “Kami sepakat untuk menjaga koordinasi keamanan yang erat dan untuk menghindari tindakan yang dapat menyebabkan ketidakstabilan,” kata Gantz.

“Abbas menekankan pentingnya menciptakan cakrawala politik, menghormati perjanjian yang ditandatangani dan menghentikan tindakan dan tindakan yang mengarah pada memburuknya situasi,” kata Hussein Al-Sheikh, seorang pejabat senior Palestina, dalam sebuah tweet.

“Abbas juga menekankan pentingnya memiliki suasana tenang sebelum kunjungan Biden, yang kami sambut,” lanjutnya. Itu adalah pertemuan ketiga yang diketahui antara Abbas dan Gantz sejak Agustus tahun lalu.

Baca: Palestina Serahkan Peluru yang Tewaskan Jurnalis Abu Akleh ke AS

Ketegangan yang memanas antara Israel dan Palestina semakin meningkat setelah pembunuhan 11 Mei terhadap jurnalis Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh selama serangan tentara Israel di kota Jenin, Tepi Barat.

Warga Palestina mengatakan Abu Akleh ditembak dengan sengaja oleh seorang tentara Israel. Israel menyangkal hal ini. Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Senin bahwa Abu Akleh kemungkinan terbunuh oleh tembakan dari posisi Israel tetapi itu mungkin tidak disengaja.

Otoritas Palestina menjalankan pemerintahan sendiri yang terbatas di beberapa bagian Tepi Barat. Pembicaraan yang ditengahi AS yang bertujuan untuk mendirikan negara Palestina di wilayah yang diduduki Israel gagal pada tahun 2014 dan tidak menunjukkan tanda-tanda kebangkitan.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1079 seconds (10.177#12.26)