Kisah A-36, Pesawat Negara Netral yang Hendak Mengebom Nuklir Rusia

Senin, 27 Juni 2022 - 14:39 WIB
loading...
Kisah A-36, Pesawat Negara Netral yang Hendak Mengebom Nuklir Rusia
Pesawat Saab A-36 yang awalnya akan digunakan Swedia untuk mengebom nuklir Rusia saat masih bernama Uni Soviet. Foto/Creative Commons via 19fortyfive
A A A
STOCKHOLM - Swedia telah menjadi negara netral sejak Perang Dingin pecah. Namun, negara ini ternyata pernah berniat mengebom nuklir Rusia dengan pesawat Saab A-36.

Sekarang, Swedia ingin melepas status netralnya dengan menjadi anggota NATO. Rencana itu muncul setelah Rusia nekat menginvasi Ukraina sejak 24 Februari 2022.

Rencana pesawat Saab A-36 mengebom nuklir Rusia—saat itu masih bernama Uni Soviet—sebenarnya adalah proyek rahasia, karena Swedia dari dulu memang bukan negara bersenjata nuklir .

Untungnya bagi Moskow, Swedia pada akhirnya membatalkan proyek rahasia tersebut.

Menurut Peter Suciu, penulis Amerika Serikat di banyak majalah, surat kabar dan situs web, rroyek rahasia itu dicetuskan setelah terjadi sebelas perang antara Rusia dan Swedia, dengan yang terakhir terjadi pada awal abad ke-19.

Baca juga: Putin: AS Miliki 200 Senjata Taktis Nuklir di 6 Negara NATO

Dalam upaya untuk mempertahankan kebijakan netralitasnya, Swedia berusaha mengembangkan persenjataan yang cukup lengkap dari perangkat keras militer yang diproduksi di dalam negeri.

Namun, menurut artikel Suciu di situs 19fortyfive pada Senin (27/6/2022), dari tahun 1945 hingga 1972, negara Skandinavia ini telah menjalankan program senjata nuklir rahasia dengan kedok penelitian sipil di Institut Penelitian Pertahanan Nasional Swedia (FOA).

Yang menjadi masalah adalah bagaimana menggunakan senjata seperti itu jika diperlukan, dan dari tahun 1952-1957 militer Swedia bahkan melakukan studi kelayakan untuk mengembangkan pesawat pengebom supersonik sayap delta yang akan memiliki kemampuan serangan nuklir.

Maka lahirlah "Projekt 1300", sebuah pesawat pengebom yang mampu membawa senjata nuklir yang jatuh bebas dengan berat hingga 800kg.

Tidak seperti pesawat pengebom AS atau Soviet pada masa itu, yang perlu terbang dengan jarak yang ekstrem, Swedia memilih pesawat pengebom yang lebih kecil yang dapat diterbangkan oleh satu pilot.

Jarak dianggap tidak terlalu menjadi masalah karena musuh yang paling mungkin saat itu adalah Uni Soviet.

Dengan jangkauan yang diusulkan sekitar 250 mil (410 km), pesawat pengebom yang digarapa Swedia kala itu dapat mencapai target di Negara Baltik, yang berada di bawah kendali Uni Soviet, dan bahkan kota Leningrad (sekarang St. Petersburg).

A-36 Cepat dan Kasar

Saab A-36 kemungkinan bisa terbang dengan jarak yang jauh, tapi bisa mencapai target dengan cepat.

Insinyur Saab sebenarnya mempelajari banyak konfigurasi saat mengembangkan pesawat pengebom A-36. Itu termasuk sayap menyapu serta desain sayap delta, dan pada akhirnya, ditentukan bahwa sayap delta akan paling cocok, memungkinkan pesawat mencapai kecepatan sekitar Mach 2.

Untuk mencapai kecepatan tinggi seperti itu, sejumlah konfigurasi yang berbeda dipertimbangkan dan model uji terowongan angin yang bertahan termasuk desain mesin kembar dengan mesin yang dipasang di sayap maju ke tahap pengembangan berikutnya.

Sebagai proyek yang bergerak maju, maka diputuskan untuk menggunakan British Bristol Olympus—yang merupakan jenis mesin yang sama yang digunakan di Avro Vulcan dan Concorde SST komersial.

Pesawat itu juga harus dilengkapi dengan afterburner dan asupan udara.

Namun, kecepatan tinggi dari "Projekt 1300" menjadi masalah. Insinyur Saab menyatakan keprihatinan bahwa badan pesawat akan mengalami pemanasan aerodinamis yang signifikan, dan bahwa panas yang tinggi bahkan dapat merusak senjata nuklir, bahkan mungkin meledakkan bom sebelum waktunya.

Untuk mengatasi masalah tersebut, para insinyur menentukan bahwa muatan dapat dibawa dalam ruang senjata internal. Ini juga membahas masalah lain, yaitu hambatan, yang berdampak pada kinerja pesawat.

Membawa senjata secara internal berarti muatannya akan terbatas, dan selain itu, ruang internal untuk bahan bakar, avionik, dan sistem lainnya terpengaruh.

Sifat desain Swedia yang menonjol lainnya dari pesawat pengebom tersebut adalah bahwa ia akan dapat beroperasi dari lapangan terbang yang tersebar, yang merupakan komponen kunci dari doktrin militer negara.

Kekhawatirannya adalah bahwa jika terjadi perang, lapangan terbang dan pangkalan utama akan diserang lebih awal. Persisnya bagaimana desainer dimaksudkan untuk mengatasi masalah ini tidak sepenuhnya jelas, tetapi pesawat pengebom itu dimaksudkan untuk menjadi sehebat orang-orang Swedia.

A-36 Tak Pernah Terbang

"Projekt 1300" yang tidak menyenangkan tiba-tiba dibatalkan pada tahun 1957 bahkan sebelum pesawat prototipe apa pun dibuat. Ada referensi online ke Saab A-36 "Vargen" (Serigala) tetapi juga tidak jelas apakah pesawat yang diusulkan pernah menerima penunjukan seperti itu.

Ketika Swedia juga membatalkan program senjata nuklirnya pada 1960-an, kebutuhan akan pesawat pengebom semacam itu secara permanen dibatalkan.
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1501 seconds (10.177#12.26)