Zelensky: Rusia Mencoba Hancurkan Donbas

Kamis, 23 Juni 2022 - 17:03 WIB
loading...
A A A
Arestovych mengatakan pasukan Rusia dapat segera mengepung kota kembar itu dan memisahkan mereka dari wilayah Ukraina.

"Ancaman kemenangan taktis Rusia ada, tetapi mereka belum melakukannya," katanya.

Namun Arestovych mengatakan pertempuran di kedua kota telah melambat secara signifikan setelah Ukraina menimbulkan kerugian besar pada pasukan Rusia, yang dia klaim sekarang terdiri dari sejumlah besar tentara wajib militer. BBC tidak dapat memverifikasi klaim ini dan Rusia menyangkal menggunakan wajib militer dalam perang.

"Ini seperti dua petinju yang saling bergulat di ronde ke-18 dan nyaris tidak bisa bergerak maju. Operasi ini dimulai pada 14 April dan telah berlangsung selama hampir 80 hari," katanya.

Baca juga: Eks Jenderal Rusia: Jika Perang Dunia III, Inggris Lenyap!

Di tempat lain, Rusia melanjutkan serangannya terhadap kota kedua Ukraina, Kharkiv pada Rabu pagi.

Banyak warga sipil mulai kembali ke kota setelah pasukan Rusia didorong kembali melintasi perbatasan, tetapi kekhawatiran telah berkembang bahwa Moskow dapat merencanakan serangan baru di wilayah tersebut.

Di dekat kota Kherson yang diduduki, pemerintah pro-Rusia menuduh "penyabotase Ukraina" mencoba melakukan "pembunuhan yang gagal" terhadap kepala kota yang ditunjuk Moskow.

Kantor berita negara Rusia Tass mengklaim kepala Chernobaevka, Yuri Turulev, terluka dalam serangan bom mobil oleh pasukan partisan Ukraina.

Pertempuran sengit terjadi ketika para pemimpin Uni Eropa diperkirakan akan menyetujui aplikasi Ukraina untuk status kandidat blok tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1455 seconds (11.210#12.26)