Negara-negara UE Dorong Sanksi Baru untuk Rusia

Senin, 20 Juni 2022 - 22:31 WIB
loading...
Negara-negara UE Dorong Sanksi Baru untuk Rusia
Negara-negara UE Dorong Sanksi Baru untuk Rusia. FOTO/Reuters
A A A
LUXEMBOURG - Beberapa negara Uni Eropa (UE) mendorong untuk mulai mengerjakan paket sanksi baru terhadap Rusia dan Belarusia atas invasi ke Ukraina. UE juga ingin memberikan lebih banyak dukungan militer ke Kiev, menurut diplomat dan rancangan dokumen.

“Sekitar sepertiga dari 27 pemerintah UE, sebagian besar negara bagian Nordik dan timur, menginginkan Komisi UE untuk mulai mengerjakan sanksi putaran ketujuh,” kata para diplomat, seperti dilaporkan Reuters.

Baca: Pengurangan Pasokan Gas Rusia Makin Besar, Pembeli Teratas Eropa Tercekik

Versi terbaru dari rancangan kesimpulan dari pertemuan puncak para pemimpin Uni Eropa yang akan diadakan akhir pekan ini tidak termasuk referensi sanksi baru. Tetapi para diplomat mengatakan, teks tersebut, tertanggal 15 Juni dan dilihat oleh Reuters, kemungkinan akan diubah setelah pertemuan Utusan Uni Eropa pada Senin (20/6/2022) malam.

“Jerman dan beberapa negara lain sekarang lebih memilih untuk fokus pada penerapan sanksi yang ada dan menutup celah, daripada memulai proses kompleks untuk menyetujui langkah-langkah baru,” kata para diplomat.

Setelah berminggu-minggu perselisihan, UE bulan lalu menyetujui putaran keenam tindakan pembatasan terhadap Rusia dan Belarusia sejak dimulainya perang di Ukraina, yang mencakup larangan minyak dan sanksi terhadap pengiriman dan bank.

“Membatasi atau mengurangi impor gas dari Rusia dianggap terlalu sensitif saat ini, mengingat ketergantungan UE yang tinggi pada sumber energi dari Moskow ini,” kata para pejabat.

Baca: Putin Tak Gentar Diembargo Eropa: Sumur Minyak Perusahaan Rusia Tetap Terbuka

Para duta besar juga telah membahas dukungan militer baru ke Ukraina, meskipun mereka tetap terbagi dalam masalah ini.

Menurut rancangan kesimpulan untuk KTT 23-24 Juni, UE "tetap berkomitmen kuat untuk memberikan dukungan militer lebih lanjut untuk membantu Ukraina menggunakan haknya untuk membela diri melawan agresi Rusia".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1230 seconds (10.101#12.26)