George Soros Sebut Perang Ukraina Mungkin Awal Perang Dunia III

Rabu, 25 Mei 2022 - 19:40 WIB
loading...
George Soros Sebut Perang Ukraina Mungkin Awal Perang Dunia III
Miliarder AS George Soros menyebut perang Ukraina mungkin awal dari Perang Dunia III. Foto/Ilustrasi
A A A
DAVOS - Miliarder George Soros mengatakan bahwa invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina telah membahayakan peradaban.

Pada makan malam tahunan di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, Soros mengatakan perang telah mengubah dunia tanpa dapat ditarik kembali bahkan ketika pertempuran berhenti situasi tidak akan pernah kembali ke status quo.

"Memang, invasi Rusia mungkin menjadi awal dari Perang Dunia III , dan peradaban kita mungkin tidak akan bertahan," ujarnya seperti dikutip dari Newsweek, Rabu (25/5/2022).

Pria berusia 91 tahun itu mengatakan bahwa invasi Putin telah mengguncang Eropa sampai ke intinya.

Pemodal yang sering menjadi target sayap kanan Amerika Serikat (AS) itu adalah ketua Soros Fund Management LLC dan mendanai amal liberal serta organisasi non-pemerintah melalui Open Society Foundations-nya.

Dia mengatakan bahwa memprioritaskan perang di atas krisis seperti pandemi dan perubahan iklim menimbulkan bahaya tersendiri.

Baca juga: George Soros Samakan Konflik Ukraina dengan Pengepungan Kota Nazi oleh Soviet

"Itulah mengapa saya katakan peradaban kita mungkin tidak akan bertahan," katanya.

"kita telah tertinggal jauh di belakang, dan perubahan iklim hampir tidak dapat diubah lagi. Itu bisa menjadi akhir dari peradaban kita," ucap Soros, mengutip para ahli.

Perang di Ukraina telah menyebabkan harga gas dan minyak melonjak serta penggunaan batu bara melonjak karena beberapa negara Eropa berusaha untuk menghindari penggunaan sumber energi Rusia. Hal ini telah memicu peringatan bahwa target pemanasan global akan dirugikan.

Soros merasa kemungkinan perubahan iklim yang tidak dapat diubah adalah sangat menakutkan.

"(Dan bahkan jika kita menerima) kita pada akhirnya harus mati...kita menerima begitu saja bahwa peradaban kita akan bertahan," ucapnya

"Oleh karena itu, kita harus memobilisasi semua sumber daya kita untuk mengakhiri perang lebih awal," imbuhnya.

"Cara terbaik dan mungkin satu-satunya untuk melestarikan peradaban kita adalah dengan mengalahkan Putin. Itulah intinya," tegasnya.

Baca juga: Soros: Kalahkan Putin Secepat Mungkin untuk Selamatkan Peradaban Kita

Terlepas dari penilaian perang yang suram, dia memuji Ukraina karena memberikan layanan yang luar biasa ke Eropa dan dunia Barat serta untuk membuka masyarakat dan kelangsungan hidup.

Dalam pandangan Soros, pasukan Kiev "memperjuangkan perjuangan kita" dan memiliki peluang yang sangat bagus untuk menang.

Menyusul serangan teroris 11 September 2001, Soros telah memperingatkan terhadap kebangkitan masyarakat tertutup.

"Rezim represif sekarang berkuasa dan masyarakat terbuka dikepung," katanya.

Dia mengatakan bahwa rezim represif, seperti China dan Rusia menghadirkan ancaman terbesar bagi masyarakat terbuka dan telah dibantu oleh perkembangan teknologi digital dan khususnya kecerdasan buatan.

Dia mengatakan bahwa AI harus "netral secara politik" tetapi sebenarnya itu sangat baik dalam menciptakan instrumen kontrol yang membantu rezim represif dan membahayakan masyarakat terbuka.

Baca juga: Miliarder AS George Soros Serukan Perubahan Rezim di China

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1157 seconds (10.101#12.26)