Coba Lari dari Kamp Internir, Muslim Uighur Bakal Ditembak Mati

Rabu, 25 Mei 2022 - 14:51 WIB
loading...
Coba Lari dari Kamp Internir, Muslim Uighur Bakal Ditembak Mati
Sebuah laporan yang bocor menyebutkan Muslim Uighur yang mencoba lari dari kamp interniran akan ditembak mati. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Penjaga di kamp-kamp interniran China yang menahan orang-orang Muslim Uighur berada di bawah tembak mati bagi para tahanan yang berusaha melarikan diri. Hal itu tertuang dalam laporan kepolisian yang bocor ke publik.

Puluhan ribu gambar, dokumen, dan file tentang dugaan penahanan hingga 2 juta penduduk Muslim China, dengan usia berkisar antara 15-73 tahun, dimasukkan dalam laporan yang disebut sebagai "Berkas Polisi Xinjiang ."

Laporan yang dirilis oleh Victims of Communism Memorial Foundation merinci pelecehan yang dihadapi oleh mereka yang ditempatkan di pusat pendidikan ulang atau kejuruan China di wilayah Xinjiang barat sebelum dan termasuk 2018.

"Laporan ini memberikan detail dan bukti yang luar biasa bahwa apa yang dilakukan pemerintah China di Xinjiang jelas bukan pelatihan kejuruan, yang telah mereka klaim selama beberapa tahun terakhir, dan (mereka) sebenarnya menjalankan kamp interniran atau penjara," ujar mantan Duta Besar Amerika Serikat (AS) Andrew Bremberg, yang menjabat sebagai presiden dan CEO yayasan tersebut, kepada Washington Examiner dalam sebuah wawancara.

Baca juga: China Ancam Balas Sanksi AS Atas Penindasan Agama

Kebijakan tembak-menembak yang diuraikan dalam laporan yang bocor itu menginstruksikan penjaga untuk memberi tahu atasan mereka ketika seseorang mencoba melarikan diri. Penjaga kemudian disuruh memerintahkan tahanan yang lari untuk meletakkan tangan mereka di belakang kepala mereka. Jika tidak mematuhi, penjaga diinstruksikan untuk menembakkan tembakan peringatan. Jika tahanan masih tidak berhenti, mereka diinstruksikan untuk melepaskan tembakan yang akan membunuh tahanan.



"Saya belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya. Ini sangat meresahkan dan menunjukkan bahwa ini jelas bukan pusat pelatihan kejuruan," kata Bremberg.

"Mereka melihat ini sebagai fokus keamanan yang berpotensi mengandung atau berpotensi membunuh apa yang mereka pandang sebagai orang berbahaya yang berpotensi melarikan diri," imbuhnya seperti dikutip dari media yang berbasis di AS itu, Rabu (25/5/2022).

Tahanan Uighur juga dibelenggu, diborgol, dan ditutup matanya setiap kali mereka diangkut keluar dari kamp, kata laporan itu. Gambar penjaga bersenjatakan tongkat dan senjata otomatis serta menara pengawas yang dilengkapi dengan senapan mesin termasuk dalam kebocoran laporan yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2262 seconds (11.252#12.26)