Bella Hadid Tuntut Pembunuh Jurnalis Shireen Diadili saat Dunia Bungkam

Rabu, 18 Mei 2022 - 07:58 WIB
loading...
Bella Hadid Tuntut Pembunuh Jurnalis Shireen Diadili saat Dunia Bungkam
Supermodel keturunan Palestina-Amerika Serikat (AS) Bella Hadid. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Supermodel keturunan Palestina-Amerika Serikat (AS) Bella Hadid menuntut pelaku pembunuhan jurnalis Shireen Abu Akleh segera diadili.

Shireen merupakan jurnalis dengan kewarganegaraan ganda Palestina dan Amerika Serikat. Dia tewas ditembak tentara Israel saat meliput kebrutalan pasukan Israel terhadap warga Palestina.



“Kami serukan keadilan untuk Shireen, seperti kami lakukan untuk semua rakyat palestina yang dibunuh, dengan meminta pemerintah AS mengakhiri pendanaan tahunan USD3,8 miliar untuk militer Israel,” tegas Bella Hadid.

“Shireen juga warga Amerika. Apakah kamu orang Palestina, Amerika atau tidak, dibunuh dengan pendanaan AS harus dihentikan,” papar Bella Hadid.

Baca juga: HRW: Pembunuhan Wartawan Al Jazeera Abu Akleh oleh Israel Bukan Peristiwa Satu Kali

Bella Hadid merupakan salah satu pengkritik keras Israel dan pendukung perjuangan rakyat Palestina melawan penindasan.

Baca juga: Brutal! Wartawan Veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ditembak Mati Pasukan Israel

Dia menjadi suara pembela Palestina di saat dunia internasional bungkam dengan segala penindasan Israel.

Seruan untuk keadilan akan tetap bergema, setidaknya saat ini. Namun, Israel telah menyempurnakan taktik penyangkalan dan impunitasnya.



Komunitas internasional tidak melampaui pernyataan biasanya yang hanya bisa mengecam tanpa menerapkan sanksi tegas pada Israel.

Israel juga dibiarkan begitu saja oleh dunia internasional setelah serangan brutal terhadap warga sipil saat pemakaman Abu Akleh.

“Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken menutup-nutupi kekerasan Israel dengan membingkainya kembali sebagai gangguan adalah bukti yang cukup dari apa yang diharapkan dan diterima Israel,” ungkap peneliti independen Ramona Wadi pada Memo.

Dia menjelaskan, “Terlepas dari pelanggaran apa yang dilakukan Israel dan pada skala apa, selalu ada nilai impunitas yang sesuai yang ditetapkan oleh perusahaan kolonial pemukim dan disetujui oleh komunitas internasional.”



Shireen Abu Akleh adalah seorang jurnalis veteran untuk Al Jazeera, karenanya meningkatkan visibilitas dan liputan pembunuhannya oleh penembak jitu Israel.

“Warga Palestina lainnya yang dibunuh oleh Israel, yang kurang menonjol dan tidak memiliki hak istimewa untuk bekerja dengan organisasi berita internasional, ingatan mereka dibungkam sebelum dapat dipuji,” papar Ramona Wadi.

Meskipun ada publisitas, bagaimanapun, keadilan akan tetap sulit dipahami.

Sudah lebih dari setahun sejak Israel menghancurkan gedung Al-Jalaa di Gaza yang menampung kantor-kantor pers internasional Al Jazeera dan The Associated Press.

Israel tidak hanya menghancurkan gedung yang juga digunakan untuk tempat tinggal para jurnalis, penghancuran kantor-kantor itu merupakan serangan langsung terhadap Pers.

"Kenangan ini terkait dengan upaya kami, pekerjaan kami, peralatan kami, dan arsip yang mendokumentasikan banyak kenangan dan pemandangan," ujar Wael Al Dahdouh, Direktur biro Al Jazeera di Gaza.

Sementara itu, satu-satunya kekhawatiran Israel adalah bagaimana pengeboman menara-menara itu merusak citra publiknya di mata masyarakat internasional.

"Manfaat operasi tidak sebanding dengan kerusakan yang ditimbulkannya secara diplomatis dan dalam hal persepsi," ujar juru bicara militer Israel Mayor Jenderal Nitzan Alon tahun lalu.

Kekhawatiran Israel mengenai persepsi internasional dan kerusakan diplomatik sangat singkat.

“Tidak adanya kemauan politik untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas hukum internasional dan pelanggaran hak asasi manusia harus disalahkan,” ungkap Ramona Wadi.

“Keadilan untuk Shireen Abu Akleh, oleh karena itu, seperti dalam kasus jurnalis Palestina lainnya, intelektual dan warga sipil yang dibunuh oleh Israel, akan tetap menjadi slogan kosong karena ketidakmampuan internasional dan impunitas Israel,” tegas Ramona Wadi.

Israel telah mengebom dua kantor berita besar dan Israel hanya perlu mengeluarkan kekhawatirannya akan kerusakan diplomatik untuk membendung segala dampak yang akan datang.

“Seorang jurnalis tunggal di antara jurnalis Palestina lainnya, yang lebih menonjol karena kewarganegaraan gandanya dan outlet tempat dia bekerja, tidak mungkin mendorong komunitas internasional untuk bertindak,” papar Ramona Wadi.

Dia menjelaskan, “Publisitas dan aktivisme menyerukan keadilan, namun komunitas internasional tetap dengan sengaja terjebak dalam tuntutan politik Israel.”

“Dalam keadaan seperti itu, diam atau manipulasi fakta berguna bagi Israel, sambil mendorong orang Palestina lebih jauh ke dalam lupa, meskipun kegigihan mereka dalam mengklaim narasi mereka,” ungkap dia.

Dia menegaskan, “Tidak diragukan lagi, para pemimpin dunia dan diplomat mengharapkan semangat atas pembunuhan di luar hukum terbaru mereda, karena telah menunggu kekejaman lain yang tak terhitung jumlahnya yang dilakukan oleh Israel.”
(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2006 seconds (11.252#12.26)