Jika Diserang Pasukan Asing, Negara Uni Eropa Ini Mengaku Tak Mampu Bertahan

Kamis, 10 Februari 2022 - 09:18 WIB
loading...
Jika Diserang Pasukan Asing, Negara Uni Eropa Ini Mengaku Tak Mampu Bertahan
Tentara Irlandia bertugas di Chad sebagai pasukan penjaga perdamaian PBB. Foto/REUTERS
A A A
DUBLIN - Tinjauan terhadap pasukan pertahanan Irlandia menemukan bahwa negara itu “tanpa kemampuan militer yang kredibel” terhadap potensi serangan asing.

Situasi itu baru akan berubah jika dilakukan investasi dan reorganisasi yang signifikan. Laporan Komisi Pasukan Pertahanan Irlandia itu diterbitkan pada Rabu (9/2/2022), lebih dari setahun setelah pertama kali dirilis.

“Jika pemerintah Irlandia menghindari peningkatan besar dalam pengeluaran militer atau reorganisasi, Angkatan Pertahanan Irlandia akan dibiarkan tidak dapat melakukan pertahanan negara yang berarti terhadap tindakan agresi berkelanjutan dari kekuatan militer konvensional, dan akan menjadi dipaksa mengurangi komitmen Irlandia untuk misi penjaga perdamaian PBB,” ungkap laporan tersebut, dilansir RT.com.

Baca juga: AS Siapkan Eksodus Pengungsi Besar-besaran dari Ukraina, Awas Perang di Depan Mata

Irlandia adalah negara netral, dan militernya mengambil bagian dalam operasi pertahanan sipil seperti bantuan banjir, di dalam negeri, dan misi kemanusiaan dan penjaga perdamaian di luar negeri.

Baca juga: Kalangan Intelijen AS Khawatirkan Strategi Biden Terkait Rusia

Angkatan Laut Irlandia telah terlibat dalam operasi penyelamatan migran Uni Eropa (UE) di Mediterania dan tentaranya saat ini terlibat dalam misi PBB di Afrika, Timur Tengah, dan Balkan.

Baca juga: Rusia Luncurkan Hibrida Kapal Perang dan Kapal Selam Siluman

Untuk mempertahankan kedaulatan negara dengan lebih baik, laporan tersebut merekomendasikan agar Irlandia meningkatkan pertahanan pesisirnya, meningkatkan armada angkatan lautnya, berinvestasi dalam peralatan radar, dan memperkuat “kemampuan intelijen militer dan pertahanan dunia maya” negara itu.

Laporan itu juga merekomendasikan agar negara itu membeli lebih banyak pesawat, termasuk yang mampu mengangkut pasukan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3744 seconds (11.97#12.26)