Turki Bersiap Produksi Massal Hurjet, Jet Tempur Buatan Sendiri

Minggu, 16 Januari 2022 - 02:15 WIB
loading...
Turki Bersiap Produksi Massal Hurjet, Jet Tempur Buatan Sendiri
Hurjet, pesawat tempur ringan buatan Turki yang akan diproduksi massal. Foto/Daily Sabah
A A A
ANKARA - Turki sedang bersiap untuk produksi massal jet tempur ringan dan jet tempur latih buatan sendiri, Hurjet. Persiapan itu diumumkan Komite Eksekutif Industri Pertahanan Ankara.

Mengutip Al-Monitor, Sabtu (15/1/2022), pengumuman itu muncul setelah badan tersebut mengadakan pertemuan dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Rabu lalu.

Baca juga: Alat Canggih Ini Bikin F-22 Raptor AS Momok bagi Jet Tempur Siluman Lainnya

Turki berencana untuk mengekspor Hurjet, yang merupakan modifikasi mesin jet dari TAI Hurkus yang digerakkan oleh baling-baling, menyusul keberhasilan penjualan drone bersenjata Ankara di luar negeri.

Pesawat baru, yang dijadwalkan terbang pada 2023, dirancang untuk melatih pilot Turki untuk menerbangkan jet tempur generasi kelima seperti F-35.

Pengusiran Turki oleh AS dari program F-35 Joint Strike Fighter, bagaimanapun, membuat pemerintah Erdogan berencana untuk memproduksi pesawat tempur generasi kelima sendiri.

Erdogan berjanji pekan lalu bahwa industri pertahanan akan meluncurkan pesawat tempur generasi kelima Turki pada tahun depan.



Pesawat konsep TF-X sangat mirip dengan F-35 dalam penampilan. Erdogan mengatakan pesawat itu pertama kali akan mengudara pada 2025 dan akan dioperasikan di Angkatan Udara Turki pada 2029.

Erdogan semakin mendorong industri pertahanan Turki menuju kemerdekaan dari pemasok asing sejak Ankara dikeluarkan dari program F-35 pada 2019 karena pembelian sistem pertahanan rudal S-400 Rusia.

Juga pada tahun 2019, Rheinmetall Jerman membatalkan rencana untuk bersama-sama memproduksi tank Altay Turki.

Erdogan pada hari Jumat menekankan upaya Turki menuju industri pertahanan mandiri pada upacara yang menandai peluncuran kapal Angkatan Laut pengumpul intelijen pertama negara itu, TCG Ufuk.

“Kami tidak lagi mencari akuisisi langsung sistem dari luar negeri,” kata Erdogan.

Presiden Turki mengeklaim pada bulan Oktober tentang rencana untuk memperluas kerja sama pertahanan dengan Rusia untuk membangun kapal perang, kapal selam, mesin pesawat dan platform peluncuran roket.
(min)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2166 seconds (10.177#12.26)