Dituding AS Siapkan Operasi Bendera Palsu, Ini Respons Rusia

Sabtu, 15 Januari 2022 - 10:25 WIB
loading...
Dituding AS Siapkan Operasi Bendera Palsu, Ini Respons Rusia
Kremlin menyebut Rusia tengah menyiapkan operasi bendera palsu hanya rumor tidak mendasar. Foto/Ilustrasi
A A A
MOSKOW - Kremlin buka suara terkait laporan media Amerika Serikat (AS), mengutip pejabat yang tidak disebutkan namanya, bahwa Rusia tengah menyiapkan operasi bendera palsu sebagai dalih menginvasi Ukraina .

Kremlin menyebut laporan itu hanya sebuah rumor yang tidak berdasar dan tidak beralasan.

"Sejauh ini, semua pernyataan ini tidak berdasar dan tidak didukung oleh apa pun," kata juru bicara Kremlina, Dmitry Peskov, kepada kantor berita Rusia TASS, ketika ditanya tentang berita yang beredar seperti dilansir dari Russia Today, Sabtu (15/1/2022).



Sebelumnya pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengklaim bahwa Rusia telah mengirim operasi bendera palsu ke wilayah Donetsk dan Lugansk yang disengketakan di Ukraina timur, untuk mempersiapkan provokasi yang dapat memicu invasi.

Kantor berita AS, CNN, adalah yang pertama melaporkan pernyataan tersebut, diikuti oleh The Guardian, Washington Post, Reuters, AFP dan Bloomberg.



Baca juga: Ukraina Tangkap Agen Intelijen Rusia yang Rencanakan Serangan di Odessa

Washington menuduh Moskow berencana untuk menyerang Ukraina selama berminggu-minggu, meskipun Kremlin menolaknya sebagai "berita palsu." Peringatan serupa telah dipublikasikan di media AS setiap tahun sejak 2015, selalu berdasarkan sumber anonim, dan tidak pernah terjadi.

Klaim Washington datang seminggu setelah pembicaraan tingkat tinggi dengan Rusia, NATO dan OSCE untuk membahas proposal Moskow untuk meningkatkan keamanan kolektif di Eropa.

Namun pembicaraan itu gagal mencapai terobosan apa pun, karena Rusia tidak akan berkomitmen untuk mengurangi ketegangan dan pejabat Amerika dan NATO mengatakan tuntutan Moskow - termasuk bahwa NATO tidak pernah mengakui Ukraina ke dalam aliansi.

Baca juga: AS Tak Punya Rencana Kerahkan Sistem Rudal Ofensif di Ukraina
(ian)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1125 seconds (10.177#12.26)