Empat Dekade Berlalu, Bagaimana Kabar Vaksin HIV?

Selasa, 19 Oktober 2021 - 04:30 WIB
Empat Dekade Berlalu, Bagaimana Kabar Vaksin HIV?
Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Setelah empat dekade sejak kasus pertama yang kemudian dikenal sebagai (Acquired Immune Deficiency Syndrome) AIDS didokumentasikan, para ilmuwan telah membuat langkah besar dalam pengobatan Human Immunodeficiency Virus ( HIV ). Ini mengubah apa yang semula tak ubahnya hukuman mati bagi penderitanya, menjadi kondisi yang dapat ditangani secara medis.

Apa yang masih belum dimiliki adalah vaksin, yang diharap akan melatih sistem kekebalan manusia untuk menangkal infeksi sebelum menyebar. Kondisi ini oleh para ahli dilihat sebagai penarian "cawan suci" dalam perjuangan untuk menghilangkan virus yang hidup bersama 38 juta orang di seluruh dunia.

Baca: Dinanti 40 Tahun, Vaksin HIV Mulai Diujicobakan

"J&J saat ini sedang melakukan dua uji kemanjuran manusia untuk kandidat vaksin HIV dan hasil awal dari salah satunya mungkin akan datang secepatnya pada akhir tahun ini," kata Hanneke Schuitemaker, kepala global penemuan vaksin virus di Johnson & Johnson's Janssen Vaccines, seperti dilansir Japan Today, Sabtu (16/10/2021).



Saat ini tentu banyak pihak yang membandingkan vaksin HIV dengan penemuan vaksin Covid-19 yang relative cepat. Bahkan, vaksin Covid-19 yang dikembangkan dalam waktu singkat telah menunjukkan tingkat keamanan dan kemanjuran yang luar biasa.

Banyak dari suntikan ini dikembangkan menggunakan teknologi yang sebelumnya telah dicoba pada HIV. Jadi, mengapa penggarapan vaksin HIV belum menemukan terobosan?

Baca: Kasus HIV/AIDS Bertambah 400 Per Tahun, Ini Pesan Wakil Wali Kota Bandung

“Sistem kekebalan manusia tidak menyembuhkan HIV sendiri, sedangkan yang sangat jelas adalah sistem kekebalan manusia cukup mampu menyembuhkan COVID-19 sendiri,” jelas Larry Corey, peneliti utama HVTN, organisasi global yang mendanai pengembangan vaksin HIV.

Vaksin Covid-19 bekerja dengan memunculkan antibodi yang mengikat protein lonjakan virus dan menghentikannya menginfeksi sel manusia. HIV juga memiliki protein berbentuk spike di permukaannya, yang menjadi target pengembangan vaksin HIV.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2252 seconds (11.252#12.26)