Dikejar Militer Rusia dalam Jarak 60 Meter, AS Klaim Kapal Perangnya Tak Salah

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 16:14 WIB
Dikejar Militer Rusia dalam Jarak 60 Meter, AS Klaim Kapal Perangnya Tak Salah
USS Chafee, kapal perang Amerika Serikat yang dikejar kapal militer Rusia dalam jarak 60 meter di Laut Jepang pada Jumat (15/10/2021). Foto/TASS
A A A
WASHINGTON - Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengeklaim kapal perangnya yang dikejar kapal militer Rusia dalam jarak 60 meter di Laut Jepang tidak bersalah. Menurut militer Washington, kapalnya hanya beroperasi rutin di perairan internasional.

Kapal perang Moskow mengejar kapal USS Chafee Angkatan Laut AS pada Jumat (15/10/2021) karena mendekati perairan Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia telah memanggil atase militer AS di Moskow untuk memprotes insiden itu. Kementerian itu mengatakan kapal militer Moskow mengejar untuk memperingatkan kapal perusak kelas Arleigh Burke AS di Peter the Great
Bay dekat Vladivostok di Laut Jepang.

Baca juga: Kapal Perang Rusia Usir Kapal Perusak AS, Dikejar dalam Jarak 60 Meter

“Pernyataan dari Kementerian Pertahanan Rusia tentang interaksi antara dua kapal Angkatan Laut kami adalah salah,” kata Armada Pasifik Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (16/10/2021).

Menurut armada tersebut, USS Chafee sedang melakukan operasi rutin di perairan internasional di Laut Jepang ketika sebuah kapal perusak Rusia datang dalam jarak sekitar 65 yard (60 meter) dari kapal AS saat sedang bersiap untuk operasi penerbangan helikopter.



Armada Pasifik AS bersikeras bahwa interaksi itu aman dan profesional, dan bahwa pemberitahuan Rusia kepada penerbang dan pelaut (NOTAM/NOTMAR) yang dikeluarkan untuk wilayah tersebut tidak berlaku pada saat interaksi.

“Setiap saat, USS Chafee melakukan operasi sesuai dengan hukum dan kebiasaan internasional. Amerika Serikat akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana hukum internasional mengizinkan,” lanjut Armada Pasifik As.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, USS Chafee menerima peringatan bahwa ia mendekati area terlarang, tetapi alih-alih mengubah arah, kapal itu justru mengibarkan bendera berwarna untuk menunjukkan persiapan helikopter lepas landas dari dek, yang berarti tidak mungkin untuk mengubah arah dan kecepatan.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2460 seconds (11.210#12.26)