Dalangi Bom Masjid Afghanistan saat Salat Jumat, ISIS: Pengebomnya Orang Uighur

Sabtu, 09 Oktober 2021 - 06:57 WIB
loading...
Dalangi Bom Masjid Afghanistan saat Salat Jumat, ISIS: Pengebomnya Orang Uighur
Kondisi di dalam masjid komunitas Syiah di Kunduz, Afghanistan, setelah dilanda serangan bom bunuh diri saat salat Jumat kemarin. Foto/REUTERS
A A A
KUNDUZ - ISIS mengeklaim berada di balik serangan bom bunuh diri di masjid Syiah di kota Kunduz, Afghanistan , saat salat Jumat kemarin. Kelompok itu menyatakan pelakunya adalah anggotanya dari komunitas Uighur , kelompok minoritas di China.

Sumber medis di Rumah Sakit Provinsi Kunduz mengatakan bahwa 35 orang tewas dan lebih dari 55 orang terluka telah dibawa ke sana. Sementara kelompok Doctors Without Borders (MSF) mengatakan 20 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka dibawa ke rumah sakitnya.

Baca juga: Bom Meledak saat Salat Jumat di Masjid Syiah Afghanistan, Ratusan Orang Dilaporkan Tewas

Misi PBB untuk Afghanistan mengatakan korban tewas mencapai lebih dari 100 orang. "Informasi awal menunjukkan lebih dari 100 orang tewas dan terluka dalam ledakan bunuh diri di dalam masjid," kata misi tersebut via Twitter.

Matiullah Rohani, direktur kebudayaan dan informasi di Kunduz untuk pemerintahan baru Taliban Afghanistan, mengonfirmasi kepada AFP, Sabtu (9/10/2021) bahwa insiden mematikan itu adalah serangan bunuh diri dan mengatakan bahwa 46 orang tewas dan 143 lainnya terluka.

ISIs di Afghanistan yang dikenal sebagai ISIS Khorasan atau ISIS-K—kelompok ekstremis saingan berat Taliban—telah berulang kali menargetkan komunitas Syiah dalam upaya untuk membangkitkan kekerasan sektarian di Afghanistan yang mayoritas Sunni.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis di saluran Telegramnya, ISIS mengatakan bahwa seorang pengebom bunuh diri ISIS meledakkan rompi peledak di tengah kerumunan jamaah Syiah yang berkumpul di dalam masjid.

Pernyataan itu mengidentifikasi pengebomnya bernama “Muhammad al-Uyguri”. Nama belakang pelaku menandakan bahwa dia dari minoritas Uighur di China.

Mulawi Dost Muhammad, kepala keamanan Taliban di Kunduz, menuduh para penyerang mencoba menimbulkan masalah antara Syiah dan Sunni, dan bersikeras tidak ada perselisihan antara Taliban dan kelompok minoritas.

“Kami meyakinkan saudara-saudara Syiah kami bahwa di masa depan, kami akan memberikan keamanan bagi mereka dan masalah seperti itu tidak akan terjadi pada mereka,” katanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2460 seconds (10.177#12.26)