Sejarawan: Israel Harus Berhenti Bersikap sebagai Korban

loading...
Sejarawan: Israel Harus Berhenti Bersikap sebagai Korban
Ilustrasi
YERUSALEM - Seorang sejarawan yang berbasis di Kanada mengatakan, Israel adalah pihak yang lebih kuat dalam perselisihan dengan Palestina . Karenanya, Israel harus berhenti bersikap sebagai korban. Selama ini, Israel selalu menggunakan narasi membela diri dalam setiap serangan yang dilancarkan ke Gaza.

Protes terhadap penggusuran warga Palestina yang direncanakan di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur berubah menjadi kekerasan setelah penggunaan kekuatan yang tidak proporsional oleh pasukan keamanan Israel pada Mei silam. Insiden ini menyebabkan sejumlah orang terluka.

Baca: Israel Gagalkan Upaya Penyelundupan Senjata dari Yordania

Situasi meningkat sejak tentara Israel mulai melakukan serangan udara ke Jalur Gaza. Lebih dari 100 warga Palestina telah tewas akibat serangan itu, termasuk anak-anak dan wanita.



"Pesan saya kepada pihak yang lebih kuat, yaitu Israel dalam kasus ini, adalah bahwa mereka harus merevisi narasi mereka," ucap Yakov Rabkin, seorang profesor sejarah di Universitas Montreal di Kanada, Jumat (17/9).

"Jadi, saya pikir itu untuk partai yang kuat. Saya berkata, berhenti berpikir bahwa Anda adalah korban. Anda bukan korban dalam kasus ini. Anda adalah pelakunya," sambungnya, seperti dilansir Anadolu Agency.

Baca: Polisi Israel Siksa dan Lecehkan Napi Palestina yang Sempat Kabur

Rabkin mengatakan, Israel wajib berperilaku sesuai dengan norma internasional. “Ada mesin militer yang sangat canggih yang menyerang penduduk sipil. Saya pikir itu memenuhi syarat sebagai kejahatan perang,” kata Rabkin.

Dia juga menolak penggunaan istilah "konflik" untuk menggambarkan kekerasan antara Israel dan Palestina, dengan mengatakan itu tidak berlaku karena Israel memiliki kekuatan yang tidak proporsional.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top