Terungkap, al-Qaeda Nyaris Serang Israel Besar-besaran usai 9/11 di AS

loading...
Terungkap, al-Qaeda Nyaris Serang Israel Besar-besaran usai 9/11 di AS
Bandara Ben Gurion, Israel. Al-Qaeda pernah berencana menyerang Israel besar-besaran pada Juni 2002, tapi digagalkan intelijen AS. Foto/REUTERS
TEL AVIV - Seorang mantan agen FBI mengungkap bahwa intelijen Amerika Serikat (AS) berjasa besar dalam menggagalkan serangan al-Qaeda secara besar-besaran di kelab dansa Israel pada 2002 atau setelah serangan 11 September 2001 di AS.

Mantan agen bernama Ali Soufan itu mengatakan informasi tentang plot serangan teroris berskala besar tersebut diperoleh oleh operasi selama interogasi terhadap seorang pria Palestina,Zayn al-Abidin Muhammad Husain, yang ditangkap di Afghanistan. Pria Palestina itu pernah bergabung dengan kelompok Mujahidin di Afghanistan.

Baca juga: Sosok Baradar Calon Pemimpin Afghanistan: Bos al-Qaeda yang Ditakuti, Dijuluki 'Baradar si Jagal'

Soufan, yang dengan agen lain saat itu telah mengikuti al-Qaeda untuk FBI baik sebelum dan setelah serangan 11 September 2001 atau serangan 9/11 di AS.



Soufan telah dikenal sebagai pakar pada berbagai masalah internasional sejak dia berhenti dari jabatannya sebagai agen khusus FBI pada tahun 2005. Dia kerap secara terbuka mengkritik rekan-rekannya di CIA atas kerahasiaan intelijen dan apa yang disebut "teknik interogasi yang ditingkatkan" atau penyiksaan yang ditujukan pada para tahanan di penjara Teluk Guantanamo, Kuba.

Terkait rencana serangan al-Qaeda di Israel, Soufan mengtakan tersangka teroris yang mengungkapkan plot tersebut adalah Zayn al-Abidin Muhammad Husain, yang juga dikenal sebagai Abu Zubaydah. Dia ditahan di sebuah situs CIA atas dugaan karena berperang bersama al-Qaeda.

Soufan menyatakan bahwa rencana serangan itu tersusun dengan baik dan pengungkapanoleh tersangka teroris telah mengakibatkan penangkapan banyak orang yang terlibat dalam rencana serangan tersebut.

Al-Qaeda dilaporkan memperkirakan bahwa sekitar 200 orang akan tewas dalam serangan yang mereka rencanakan, yang akan berlangsung di banyak kelab pada waktu yang sama di Israel.

Soufan dilaporkan sebagai salah satu agen yang pertama menginterogasi Abu Zubaydah begitu dia ditangkap. Mantan agen tersebut berusaha memasukkan daftarnya dari penyelidikan yang sama dalam sebuah buku tentang pengalamannya dalam pekerjaan, tetapi Unit Keamanan Informasi CIA mendiskualifikasi bagian itu, yang baru-baru ini diizinkan untuk diterbitkan.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top