Bertemu Direktur WHO, Blinken Tegaskan AS Dukung Investigasi Asal Usul COVID-19

loading...
Bertemu Direktur WHO, Blinken Tegaskan AS Dukung Investigasi Asal Usul COVID-19
Bertemu Direktur WHO, Menlu AS berikan dukungan atas investigasi tahap dua asal usul COVID-19 termasuk audit laboratorium virologi di Wuhan, China. Foto/Ilustrasi
WASHINGTON - Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) mengatakan Menteri Luar Negeri Antony Blinken bertemu dengan Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Rabu. Pada pertemuan itu, Blinken menggarisbawahi dukungan AS untuk studi WHO lebih lanjut tentang asal-usul COVID-19 , termasuk penyelidikan di China .

Blinken dan Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus bertemu di Kuwait hampir seminggu setelah China mengumumkan bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam tahap kedua penyelidikan WHO tentang asal-usul virus COVID-19 setelah organisasi kesehatan itu memasukkan kemungkinan bahwa virus itu lolos dari laboratorium di Wuhan, China.

"Menteri Blinken menegaskan dukungan AS untuk rencana WHO untuk melakukan studi tambahan tentang asal-usul COVID-19, termasuk di Republik Rakyat China, untuk lebih memahami pandemi saat ini dan mencegah yang akan datang," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam sebuah pernyataan. .

"Menteri Blinken menekankan perlunya fase berikutnya tepat waktu, berbasis bukti, transparan, dipimpin oleh pakar, dan bebas dari gangguan," imbuh Price seperti dikutip dari CNN, Kamis (29/7/2021).



Pernyataan itu menyatakan bahwa Blinken juga menekankan pentingnya komunitas internasional untuk bersatu dalam masalah yang menjadi perhatian kritis ini dan menegaskan kembali dukungan AS untuk pendekatan multilateral terhadap keamanan kesehatan global secara lebih luas.

Pada pertemuan di Kuwait, Blinken dan Tedros juga membahas cara untuk bekerja sama untuk terus mereformasi dan memperkuat WHO, sementara juga membangun kesiapsiagaan dan kapasitas respons pandemi global yang lebih besar di seluruh bidang.

Pekan lalu, Beijing mengatakan pihaknya tidak akan berpartisipasi dalam penyelidikan kedua tentang asal mula pandemi dan telah membantah tuduhan bahwa mereka menolak akses peneliti WHO ke lokasi atau data selama penyelidikan pertama organisasi kesehatan global itu.

Zeng Yixin, wakil kepala Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan pada konferensi pers 22 Juli di Beijing bahwa dia "terkejut" melihat kebocoran laboratorium terdaftar sebagai tujuan penelitian di bawah tahap kedua penyelidikan.

"Dalam beberapa aspek, rencana WHO untuk tahap selanjutnya dari penyelidikan asal virus Corona tidak menghormati akal sehat, dan itu bertentangan dengan sains. Tidak mungkin kami menerima rencana seperti itu," katanya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top