Taliban dalam Posisi Terkuat, CIA Takut Pemerintah Afghanistan Jatuh

loading...
Taliban dalam Posisi Terkuat, CIA Takut Pemerintah Afghanistan Jatuh
Direktur CIA menyebut Taliban dalam posisi terkuat dan bisa menjatuhkan pemerintahan Afghanistan. Foto/Ilustrasi/Sindonews
WASHINGTON - Direktur CIA William Burns mengatakan pasukan Taliban kemungkinan berada dalam posisi militer terkuat yang pernah mereka miliki sejak 2001, ketika pasukan Amerika Serikat (AS) ditarik dari Afghanistan .

Dalam sebuah wawancara dengan Radio Publik Nasional, Burns mengakui bahwa ada kemungkinan pemerintah Afghanistan bisa jatuh saat Taliban bergerak maju. Namun dia juga mengatakan bahwa para pejabat Afghanistan memiliki kemampuan untuk melawan pasukan Taliban.

“Pertanyaan besar bagi saya dan semua rekan saya di CIA dan di seluruh komunitas intelijen adalah apakah kemampuan itu dapat dilakukan dengan jenis kemauan politik dan kesatuan kepemimpinan yang mutlak penting untuk melawan Taliban,” kata Burns kepada NPR.

"Garis tren tentu saja meresahkan, saya tidak berpikir bahwa itu akan membawa kita pada kesimpulan sebelumnya, atau rasa segera atau tak terhindarkan," tambahnya seperti dikutip dari Newsweek, Sabtu (24/7/2021).



Presiden AS Joe Biden pada bulan April mengumumkan bahwa ia akan memindahkan pasukan AS dari Afghanistan, dengan alasan bahwa ini adalah waktu untuk mengakhiri perang terpanjang Amerika. Pasukan AS telah berperang di negara itu selama hampir dua dekade, menyusul serangan teroris pada 11 September 2001.

Pejabat militer AS telah mulai menarik pasukan dari Afghanistan , dan pemerintahan Biden berencana untuk menyelesaikan penarikannya pada bulan September. Tetapi ketika kehadiran militer AS surut, tampaknya Taliban dengan cepat mendapatkan kekuatan.

Awal bulan ini, lebih dari 1.000 personel keamanan Afghanistan dilaporkan mundur ke Tajikistan setelah Taliban menguasai wilayah di Afghanistan Utara.

Baca juga: Cengkeraman Taliban Meluas, 1.000 Tentara Afghanistan Kabur ke Tajikistan

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, pada Rabu lalu mengatakan bahwa hampir setengah dari sekitar 420 pusat distrik Afghanistan sekarang berada di bawah kendali Taliban. Pasukan Taliban belum merebut salah satu dari 34 ibu kota provinsi negara itu, meskipun jenderal itu mencatat bahwa mereka "menekan wilayah pinggiran" sekitar setengah dari mereka.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top