Putin Peringatkan Risiko Perlombaan Senjata Baru di Eropa

loading...
Putin Peringatkan Risiko Perlombaan Senjata Baru di Eropa
Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan penurunan sistem keamanan Eropa, meningkatkan risiko perlombaan senjata baru. Foto/Ilustrasi/Sindonews
MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin memberikan peringatan tentang memburuknya situasi keamanan di Eropa dapat memicu perlombaan senjata baru. Ia lantas menekankan bahwa keamanan di Eropa hanya mungkin jika semua negara berkontribusi, termasuk Rusia.

Hal itu diungkapkannya dalam sebuah artikel untuk surat kabar Jerman Die Zeit, menandai peringatan 80 tahun serangan Nazi di Uni Soviet .

“Seluruh sistem keamanan Eropa sekarang telah menurun secara signifikan. Ketegangan meningkat dan risiko perlombaan senjata baru menjadi nyata," kata Putin dalam artikelnya “Terbuka, Terlepas dari Masa Lalu."

"Kami kehilangan peluang luar biasa yang ditawarkan kerja sama – semakin penting sekarang karena kita semua menghadapi tantangan bersama, seperti pandemi dan konsekuensi sosial dan ekonomi yang mengerikan," sambungnya.

Baca juga: Putin: AS Bukan Contoh Baik Soal Penghormatan Terhadap HAM

Dia mengatakan bahwa Rusia memilih hubungan yang menguntungkan dengan Uni Eropa (UE), percaya bahwa mungkin untuk membangun Eropa sesuai dengan ide Charles de Gaulle - dari Atlantik ke Ural, atau bahkan dari Lisbon ke Vladivostok.



Namun, Uni Eropa memutuskan untuk pergi ke arah yang berbeda, yang mengakibatkan naiknya Jerman ke NATO , ini "peninggalan Perang Dingin" dan ekspansi blok berikutnya ke Eropa Timur.

“Sejak 1999, lima gelombang ekspansi NATO telah mengikuti. Organisasi tersebut memberikan keanggotaan kepada 14 negara baru, termasuk beberapa republik bekas Uni Soviet, yang secara efektif mengubur harapan untuk menciptakan benua tanpa garis pemisah," jelas Putin seperti dikutip dari Sputnik, Selasa (22/6/2021).

Putin mencatat bahwa kebijakan ini telah memaksa banyak negara untuk membuat pilihan yang tidak wajar antara Rusia dan Barat.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top